Pembalasan Cerdik Si Gadis Candu

Mu Usia 3 Tahun, Kamu Benar-benar Tidak Tahu Malu



Mu Usia 3 Tahun, Kamu Benar-benar Tidak Tahu Malu

4Dengan satu kalimat, si goblin yang masih belum sadar tiba-tiba tersadar, dan si pemalas di dalam tubuhnya tiba-tiba berlari.     

Dia menegang, tanpa sadar dia mundur, tetapi Mu Feichi mengulurkan tangannya dan menekannya dengan erat ke dada telanjang Ang Zang. Suara serak pria itu terdengar dari atas kepalanya, "... Sayang, selamat pagi!"     

"Selamat pagi …… Yun Xi menjawab dengan suara rendah dan membenamkan kepalanya di dadanya yang keras. Dia baru saja ingin menarik tangannya, tetapi dia bermain dengan ceroboh di telapak tangannya.     

"Jam berapa sekarang?" Setelah menyeka wajahnya, dia mengangkat matanya untuk melihat pria yang ditekan olehnya. Rasa sakit di tubuhnya membuatnya tidak memiliki kekuatan untuk bergerak.     

"Sudah jam delapan, apa kamu mau tidur lagi?" Seseorang mengulurkan tangan dan memeluk peri kecil di pelukannya, lalu membelai punggungnya yang lembut di bawah selimut. Rasa nyaman membuatnya enggan untuk melepaskannya.     

"Pukul delapan! Kenapa kau tidak membangunkanku! Begitu mendengar itu, dia duduk terlalu larut. Dia tidak peduli betapa malunya dia saat ini, dia mencubit wajah seseorang dengan cakarnya.     

Kebanyakan tetua di Rumah Ye adalah tentara, dan banyak kebiasaan hidup mereka adalah gaya militer. Tidak masalah untuk bangun pada jam 6 atau 7 pagi. Sudah terlambat untuk bangun pada jam 8!     

Ketika Kakek melihat mereka sudah bangun dan bertanya, bagaimana dia bisa menjawab tanpa malu?     

"Sayang, jangan khawatir! Bukankah tadi malam kau bilang aku punya ide? Mu Feichi tersenyum manja saat melihat gadis kecil dengan kepala di tangannya, "... Jangan khawatir, masih ada waktu untuk bangun sekarang!"     

Yun Xi memelototinya dengan marah, "... Permisi Tuan Muda Mu, alasan apa yang ingin kamu gunakan untuk menjelaskan kepada para tetua? Aku tidak akan menghapal pot ini!     

"Dari halaman kami ke gunung, ada jalan pegunungan untuk lari pagi. Dia langsung mengatakan bahwa kita pergi lari pagi. Tidak ada yang akan mengatakan apa-apa lagi!"     

Wajah Yun Xi memerah. Berbohong bukanlah kekuatannya. Dia menepuk-nepuk wajah tampan seseorang dengan tenang dan marah, "... Benar-benar tidak tahu malu!"     

Alasan ini masuk akal dan benar, sepertinya benar!     

"Tidak ada cara lain, kekasihku ini tidak tahu malu. Aku hanya bisa memegangnya untukmu!" Dia setengah berdiri, memeluknya dan membungkus selimut dengan erat, "... Lihat, aku tidak ingin malu untukmu, sayang, apakah kamu ingin memberi hadiah?"     

"Sangat indah!" Dia mendengus pelan, lalu mendorong wajah pria itu mendekat. Sang Xia bergegas bangun. Jika lebih lambat, maka kita berdua akan sangat malu!"     

"Oke!" Mu Feichi mengangguk, memeluknya dari tempat tidur, tidak menurunkannya, dan langsung membawanya ke kamar mandi.     

"Aku mau mandi. Kenapa kamu ikut masuk? Aku tak mau jasa buatanmu! Begitu kakinya mendarat, dia menarik handuk mandi di sampingnya dan membungkus dirinya, mendorong pria di sampingnya keluar.     

"Sayang, kita berdua sama-sama menghemat waktu!"     

" …… "Yun Xi ragu-ragu sejenak dan mengingatkannya terlebih dahulu, "... Jangan sentuh! Kau tidak bisa mengendalikan dirimu lagi ……     

"Oke! Aku janji tidak akan main-main! Mu Feichi menghela napas, "... Cepatlah, kalau tidak kamu akan terburu-buru lagi!"     

Mu Feichi benar-benar tidak main-main. Di saat seperti ini, Yun Xi tidak peduli dengan wajahnya yang memerah dan rasa malunya. Kedua orang itu dengan harmonis mandi dan segera keluar untuk berganti pakaian dan turun.     

Begitu keluar dari halaman, Yun Xi melihat Ye Shenshou yang berlari pulang pagi. Yun Xi menyapanya dengan sopan.     

"Masuklah, kita sarapan bersama!" Ye Shen menyeka keringat di wajahnya, berbalik dan berjalan ke dalam rumah. Sambil berjalan, dia berkata kepada Yun Xi, "... Aku akan membawa kalian ke suatu tempat hari ini. Yun Xi pasti tertarik. "     

Yun Xi menatap sosok di depannya dengan penasaran, "... Tempat apa yang menyenangkan?"     


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.