Legenda Raja Naga (The Legend of the Dragon King)

MEMBAYAR GANTI RUGI



MEMBAYAR GANTI RUGI

2Sedangkan tempat tidur susun di sisi lain kamar itu, tempat tidur atas telah hancur sementara tempat tidur di bawah adalah milik Zhou Zhangxi. Setelah meletakkan barang-barang miliknya, Tang Wulin berbalik dan dengan dingin menatap Zhou Zhangxi.     

"Kamu, pergi dari tempat tidur ini!" Zhou Zhangxi berteriak marah.     

Tang Wulin dengan dingin membalas. "Enyahlah!"     

"Kamu,.." Zhou Zhangxi berdiri dengan marah.     

"Jangan terlalu impulsif. Apakah kamu sudah lupa apa yang dikatakan direktur Long? Apakah kamu tidak ingin menjadi Master Mecha di masa depan?" tegur Yun Xiao sambil melompat turun dari atas tempat tidur.     

Nafas Zhou Zhangxi memburu saat melihat Tang Wulin mengambil tempat tidur yang hancur, merobeknya, dan melemparkannya keluar jendela. Sekarang tempat tidur atas sudah tidak ada lagi.     

"Seharusnya yang ini." Seorang pria paruh baya yang merupakan anggota staf akademi berkata kemudian memasuki ruangan dengan papan tempat tidur kayu di tangannya.     

Dia melihat suasana yang aneh pada keempat anak laki-laki di dalam ruangan itu dan terkekeh pada dirinya sendiri. "Benar! Berkelahi di hari pertama memasuki akadami, kalian pasti memiliki masa depan yang cerah. Jika kalian semua masih ingin berkelahi, kalian boleh memperebutkan tempat tidur ini dengan seluruh kekuatan kalian. Harga tempat tidur ini adalah sepuluh ribu koin federal. Jadi maju terus dan bertarunglah. Dengan begitu, aku akan mendapatkan bonus yang lebih besar." Saat dia mengatakan ini, dia mengangkat papan tempat tidur dan meletakkannya di tempat tidur atas dengan sempurna.     

Sepuluh ribu koin federal?     

Mata Tang Wulin terbelalak karena terkejut. Itu hanya papan tempat tidur.     

"Guru, apakah kami harus membeli papan tempat tidur itu atau bisakah kami membelinya di luar?" Tang Wulin buru-buru bertanya.     

Guru itu mendengus dan berkata, "Apakah menurutmu akademi ini adalah rumahmu? Merusak properti akademi adalah kejahatan serius. Aku berasumsi bahwa kamu adalah Tang Wulin? Total biaya perbaikan jendela, papan tempat tidur, dan dinding adalah tiga puluh empat ribu koin federal. Kamu bisa membayarnya ke kantor administrasi."     

Tiga puluh empat ribu koin federal? Tang Wulin tercengang ketika mendengar angka yang disebutkan. Penghasilan yang dia peroleh dari menempa selama tiga tahun hanya berjumlah tiga puluh ribu koin federal. Ini terlalu mahal.     

Ketika Zhou Zhangxi yang tengah memelototi Tang Wulin mendengar ini, dia segera naik ke tempat tidur atas tanpa mengucapkan sepatah kata pun.     

Tang Wulin duduk di tempat tidurnya dan memikirkan apa yang harus dia lakukan. Tiga puluh empat ribu koin federal. Itu adalah tiga puluh empat ribu koin federal!     

"Namaku Xie Xie! (Terdengar seperti ucapan terima kasih dalam Bahasa Cina)" Pemuda arogan itu berjalan mendekati Tang Wulin dan dengan berani memperkenalkan dirinya.     

"Sama-sama." Tanpa sadar Tang Wulin menjawab.     

"Kamu,.. Sama-sama?" Ekspresi tegas pada wajah Xie Xie runtuh pada saat itu. 'Siapa yang dia panggil dengan sama-sama?'     

Xie Xie berkata sambil menggertakkan giginya. "Ku bilang namaku Xie Xie."     

Tang Wulin terbangun dari lamunannya dan mengangkat kepalanya menatap Xie Xie. Sebenarnya, Tang Wulin telah memperhatikan bahwa pemuda ini adalah yang dia temui di stasiun kereta spiritual.     

"Ada apa?" Tang Wulin bertanya dengan dingin.     

Mata Xie Xie terlihat dingin saat berkata, "Ikut aku keluar dan bertarung denganku."     

Pada saat itu, hatinya tengah di penuhi penghinaan. Dia tidak bisa mengerti bagaimana dengan kekuatannya dia bisa kalah dari anak dengan Martial Soul sampah seperti Rumput Perak Biru. Anak ini juga memiliki tinju yang kuat, bahkan hingga saat ini Xie Xie masih mengalami kesulitan untuk berbicara. Sejak dia kecil hingga saat ini, dia tidak pernah dipukuli.     

Dia tidak bisa menerima perkataan Long Hengxu atau catatan buruk yang dia terima. Dia benar-benar merasa kesal.     

"Enyahlah!" Tang Wulin kembali mengulang kata-kata yang dia berikan pada Zhou Zhangxi kepada Xie Xie.     

"Apa katamu?" Aura yang kuat dan dingin meledak dari tubuh Xie Xie.     

Tang Wulin menatapnya marah. "Apa kamu belum selesai menindas orang? Tiga puluh empat ribu koin federal. Tahukah kamu berapa tiga puluh empat ribu koin federal untukku? Karena kamu sedang mencari mati, maka aku mamukulmu sampai mati. Konsekuensi terburuk yang akan aku terima mungkin tidak dapat memasuki akademi ini lagi."     

"Kamu merasa terganggu dengan itu?" Xie Xie menatapnya dengan heran. Dia tidak pernah merasa khawatir tentang uang, jadi tiga puluh empat ribu koin federal tidak ada artinya baginya.     

Tang Wulin menjawab. "Mungkin untuk orang kota sepertimu uang tiga puluh empat ribu koin federal tidak banyak. Tetapi sejauh yang aku ketahui, aku tidak akan bisa mendapatkan uang sebanyak itu bahkan setelah bekerja selama beberapa tahun. Jangan memprofokasi aku lebih jauh, jika tidak kamu hanya akan mempertaruhkan hidupmu."     

Saat Xie Xie menatap mata merah Tang Wulin, dia tidak yakin mengapa, tetapi sikap arogannya sedikit berkurang.     

"Aku yang akan membayarnya, jadi bertarunglah denganku." Xie Xie berkata dengan dingin.     

Tang Wulin bertanya dengan bingung. "Kamu akan membayarnya?"     

Xie Xie melihat mata merah Tang Wulin telah berkurang dan membuatnya terkejut. Sekarang dia tidak tahu harus berkata apa pada anak ini.     

"Aku akan membayarnya." Xie Xie berkata di antara giginya terkatup.     

"Bagus!" Tang Wulin khawatir dia akan mengingkarinya jadi Tang Wulin langsung menerima tawarannya. Itu adalah tiga puluh empat ribu koin federal. "Kapan kita mulai bertarung?"     

Hanya satu pertempuran dan dia akan mendapatkan tiga puluh empat ribu koin federal? Dia bahkan akan membiarkan dirinya di pukuli karena uang sebanyak itu.     

Di depan penampilan Tang Wulin yang begitu semangat, Xie Xie menjadi tidak nyaman. "Besok." Setelah mengatakan itu, dia langsung berbalik dan pergi.     

Dia ingin mengobati wajahnya yang bengkak terlebih dahulu. Kalau tidak, dia akan berpenampilan wajah bengkak seperti ini dalam waktu yang lama. Setelah keluar dari kamar, sebuah handuk muncul entah dari mana dan menutupi wajahnya.     

Ketika Tang Wulin melihatnya pergi, Tang Wulin berpikir, 'Orang-orang kota ini benar-benar kaya.'     

Yun Xiao terbatuk. "Sekarang waktunya makan siang. Tang Wulin, apakah kamu ingin pergi bersama?"     

"Kedengarannya bagus." Tang Wulin mengangguk, karena sebenarnya dia sudah merasa sangat kelaparan.     

Zhou Zhangxi melompat dari atas tempat tidur. Keengganan dan kemarahan telah menghilang dari wajahnya dan pada saat ini, dia tidak lagi terlihat bermusuhan dengan Tang Wulin seperti sebelumnya. Penyebab perubahan ini sangat sederhana, itu karena biaya perbaikan yang mencapai tiga puluh empat ribu koin federal.     

Tang Wulin bukanlah satu-satunya anak yang tidak berasal dari keluarga kaya di sana. Zhou Zhagxi juga berasal dari keluarga yang biasa-biasa saja. Dia juga ketakutan saat mendengar biaya perbaikan yang begitu mahal. Insiden ini terjadi karena ulahnya. Namun, Tang Wulin tidak meminta kompensasi apa pun darinya. Tindakan ini memberinya kesan yang lebih baik tentang Tang Wulin.     

Yun Xiao memimpin jalan dan diikuti oleh Tang Wulin dan Zhou Zhangxi di belakangnya.     

Aula makan akademi menengah adalah sebuah bangunan kecil yang terletak di sebelah gedung utama akademi. Bangunan itu memiliki tiga lantai, yang dapat menampung semua murid akademi. Murid kelas satu dan dua makan di lantai satu.     

Aula makan hanya memiliki meja tanpa kursi. Ini adalah kebiasaan di Akademi Laut Timur. Murid harus makan sambil berdiri untuk meningkatkan rasa kewaspadaan.     

Terdapat jendela yang diberi tanda satu, dua, dan tiga. Yun Xiao menjelaskan pada Tang Wulin bahwa pada jendela ketiga memiliki makanan gratis, jendela kedua setengah harga, sedangkan jendela pertama semua makanan harus di bayar penuh.     

Dapat terlihat bahwa pada jendela pertama, makanan yang di sajikan adalah makanan terbaik. Kemudian jendela kedua, dan jendela ketiga menyediakan makanan yang paling dasar.     

Di papan di samping jendela ketiga tertulis 'Roti Kukus'.     

Zhou Zhangxi melirik Tang Wulin. "Tang Wulin, karena akademi melarang kita untuk berkelahi, bagaimana kalau kita mengadakan perlombaan siapa yang bisa memakan roti kukus paling banyak? Apakah kamu berani?"     

Tang Wulin memandangnya. "Apakah kamu yakin akan ada cukup banyak roti kukus?"     

Zhou Zangxi menjawab. "Tentu saja. Jendela ketiga adalah makanan untuk di makan sepuasnya. Akan tersedia banyak, sebanyak yang kamu inginkan. Lagipula, bagi seorang Soul Master akan makan lebih banyak daripada orang pada umumnya."     

Tang Wulin bertanya. "Apa taruhannya?"     

"Siapa pun yang kalah akan bertugas untuk membersihkan kamar asrama kita. Jadi jika aku kalah, aku akan mencuci semua pakaian kotor milikmu. Bagaimana dengan itu?" jawab Zhou Zhangxi.     

Tang Wulin hanya menghela napas dan berkata. "Ah, aku benar-benar lapar."     


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.