Istri Kebingungan: Suami Misterius Susah Ditebak

Rasa Malumu Semuanya Untukku Sendiri



Rasa Malumu Semuanya Untukku Sendiri

2Yi Ting mungkin belum menyadari betapa hebatnya pikiran Tong Siyao. Pria yang sedang jatuh cinta……     

Sheng Nanxuan menggelengkan kepalanya, membuka kotak cendana ungu, dan mengambil tasbih lagi.     

Tong Siyao ……     

Itu bagus.     

Jika Yi Ting menjadi manajer perusahaan, dia mungkin tidak akan memenuhi syarat sebagai asisten pribadi.     

Di dalam bisnis adalah modal uang, meskipun keluarga Sheng tidak perlu menikah, mereka juga tidak bisa mengambil seorang gadis yang tidak punya apa-apa.     

Tidak masalah jika dia menikah. Jika ini terjadi dari generasi ke generasi, kecuali jika anak dan cucu dari generasi ke generasi adalah dirinya sendiri. Tapi apa itu mungkin?     

Tetapi Sheng Yiting akan mengambil jalur politik di masa depan, yang berbeda.     

Selama ada pikiran politik, bahkan jika tidak punya uang, kapitalis akan berinvestasi, dan dia adalah kapitalis itu. Adapun objek investasi, apakah dia berasal dari keluarga kaya atau daerah kumuh, selama dia bisa mengelola negara dengan baik, dia bisa dikirim ke kursi kepresidenan.     

Posisi itu, yang paling dibutuhkan bukanlah uang, melainkan pikiran.     

   ……     

Malam harinya, pesta ulang tahun Sheng Nanxuan akan segera dimulai.     

Tong Siyao mengenakan hadiah putih dan berdiri berdampingan dengan Sheng Yiting, berdiri di bawah pohon ginkgo untuk menyambut tamu.     

Setiap tamu yang datang, Sheng Yiting harus memperkenalkan Tong Siyao dan satu sama lain.     

  Grand Duke sangat serius, semua orang secara alami akan melihat Tong Siyao beberapa kali, dan pada saat yang sama bertanya-tanya dalam hati mereka: Saya belum pernah mendengar tentang keluarga Tong, apakah itu keluarga umum? Apakah Sheng Yiting berencana menikah dengannya?     

  Tong Siyao sedikit gugup pada awalnya, dan memikirkannya: mengecilkan kepala dan ekor juga dilakukan, dan yang murah hati juga melakukan, daripada membuat orang mengejek, lebih baik membiarkan orang mengagumi! Dia menyapa semua orang dengan serius seperti biasa, seperti seorang nona muda sejati.     

  Sheng Yiting kagum, dan ketika tidak ada yang datang, dia berbisik, "Pertama kali aku melihatmu seperti ini, sungguh." ……     

"Kenapa?" Tong Siyao terkejut. Apakah dia tidak melakukannya dengan baik?     

Sheng Yiting menggelengkan kepalanya, "... Sejak awal aku tahu kamu bisa bertahan hidup, tapi sebelumnya kamu selalu tersipu, aku hampir lupa. "     

Mendengar itu, wajah Tong Siyao memerah lagi, "... Apa katamu?"     

  Sheng Yiting buru-buru berkata, "Saya mengerti, saya mengerti!" Kemaluanmu, semuanya untukku sendiri.     

Tong Siyao semakin malu dan diam-diam meremasnya.     

Sheng Yiting buru-buru berkata, "... Diam, ada orang datang!"     

  Tong Siyao buru-buru berdiri, tersenyum dan melihat ke depan, langsung tertegun - presiden!     

Orang besar seperti apa yang pernah dia pikirkan, hanya ini, dia tidak menyangka bahwa dia tidak bisa bereaksi untuk sementara waktu.     

Sheng Yiting secara samar-samar mengetahui hubungan Sheng Nanxuan dengan presiden, tetapi di depan agen dan pelayan di sekitarnya, dia pasti akan menghormati presiden. Identitas presiden ada di sana, dan dia tidak berhak memperkenalkan Tong Siyao secara sukarela, kecuali presiden sendiri yang bertanya.     

Setelah menyapa Sheng Yiting, Presiden memandang Tong Siyao dan bertanya sambil tersenyum, "... Wanita ini adalah ……     

"Pacarku, Tong Siyao. " Sheng Yiting memperkenalkan.     

Presiden mengulurkan tangan pada Tong Siyao, "... Halo. "     

"Halo, Tuan Presiden. " Tong Siyao melompat, masih dengan tenang berjabat tangan dengannya.     

Presiden mengangkat alisnya, tidak disangka dia begitu tenang sehingga membuat orang kagum.     

  Dia dan Tong Siyao selesai berjabat tangan, berbalik dan memberi isyarat kepada fotografer di belakangnya, dan kemudian berpisah dari Sheng Yiting di kedua sisi Tong Siyao, dan mereka bertiga berfoto bersama.     

Saat ini, tidak ada yang menyangka bahwa foto ini akan dicatat dalam sejarah.     

  Setelah presiden pergi, Tong Siyao menghela napas dan bertanya kepada Sheng Yiting: "Mengapa presiden datang?" "     

Sheng Yiting mengira dirinya gugup dan menghibur, "... Jangan takut. Presiden belum satu hidung dua lubang hidung, apa istimewanya?     


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.