Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Ternyata Kakakmu Sangat Buruk



Ternyata Kakakmu Sangat Buruk

2

"Dia memakai seragam sekolah kita, dia pasti murid sekolah kita."

"Primadona sekolah kita sangat baik. Dia pasti menemukan anak itu sedang tersesat di jalan, lalu dia memberikan tumpangan kepada anak itu."

"Bukan begitu, apa kamu lupa? Keluarga Jiang telah menemukan kembali anak perempuan mereka, dan anak itu mungkin saja anggota keluarga Jiang."

"Ya ya ya! Kalau begitu dia adalah An Yu? Oh tidak, berarti nama dia sekarang adalah Jiang Yu!"

"Dibandingkan dengan primadona sekolah, Jiang Yu tidak secantik dia!"

Jiang Wan bertanya dengan lembut, "Kakak, kelasmu dimana? aku di kelas eksperimen 1."

"Kelas tujuh umum."

"Ya," ekspresi Jiang Wan menjadi muram, "Kelas umum dan kelas eksperimen berbeda arah, aku jadi tidak bisa mengantar kakak ke kelas."

Sesuai dengan namanya, kelas eksperimen merupakan kelas siswa unggulan. Di SMP dan SMA A terdapat sembilan kelas, antara lain dua kelas eksperimen dengan masing-masing kelas berisi 40 siswa, dan tujuh kelas umum dengan masing-masing kelas berisi 60 siswa. Secara keseluruhan berjumlah 500 siswa. Orang-orang masuk kedalam kelas berdasarkan nilai mereka.

Oleh karena itu, Jiang Wan berada di peringkat empat puluh besar teratas, sedangkan Jiang Yu berada di peringkat enam puluh terbawah.

Orang-orang semakin meremehkan Jiang Yu karena nilai ujiannya terendah ketiga dari bawah. 

Meskipun dia merasa bahwa Jiang Wan sedang mengejeknya, tetapi ekspresi wajah Jiang Yu masih tetap datar, "Tidak, aku akan pergi sendiri."

"Wan Wan, siapa ini? Teman barumu?"

Teman-teman Jiang Wan berbondong-bondong mendatangi mereka berdua, lalu bertanya dengan penasaran.

"Ini kakakku." Jiang Wan menjelaskan.

"Kakakmu?" Ni Manman berpikir sejenak, "Apakah ini Kakakmu yang dikabarkan baru saja kembali itu?"

Jiang Wan mengangguk, "Aku akan memperkenalkannya pada kalian. Ini kakakku, Jiang Yu."

Ni Manman melihat Jiang Yu dengan cermat dari atas hingga bawah kemudian berkata dengan nada yang mengejek, "Kenapa kakakkmu tidak sepertimu? Dia terlihat sangat jelek, Apaagi dia punya poni yang sangat rapi. Dia seperti Sadako, suram dan menakutkan ..."

Wajah Jiang Wan berubah, "Kamu tidak boleh mengatakan hal seperti itu tentang kakakku, dia hanya... hanya..."

Jiang Wan hanya mengatakan "hanya" tetapi tidak melanjutkan kata-katanya. Teman lainnya, Chen Miaoyi juga ikut bertanya, "Kakak masuk di kelas mana?"

"Di kelas tujuh umum."

"Hah..." Chen Miaoyi berkata dengan nada menghina, "Kelas tujuh umum? Bukankah itu kelas terburuk di sekolah kita? Jadi kakakmu seburuk itu?"

"Tidak, kakakku tidak bodoh..."

"Wan Wan, kamu tidak perlu menjelaskan lagi. Jika kakakmu pintar, dia tidak mungkin berada di kelas tujuh umum."

Chen Miaoyi menyela, "Kami tahu kamu sedang mencoba membela kakakmu, tetapi kenyataannya sudah jelas ada, kamu tidak bisa berbicara melawan hati nuranimu sendiri. Bukankah kamu orang yang paling benci berbohong?"

Wajah Jiang Wan memerah karena cemas, "Tapi kakakku dia ..."

"Wan Wan, kami tahu kamu anak yang baik. Karena dia kakakmu, kami tetap akan menyapanya. Tetapi apakah kamu sudah mempertimbangkan perasaan kami? Jika kamu tetap bergaul dengannya, bukankah sama saja kamu mempermalukan kami?"

Ni Manman berkata dengan sangat lancar, "Nilai kakakmu jelek wajahnya juga jelek, jadi aku tidak mau bergaul dengannya.Jika bergaul dengannya, orang lain pasti akan berpikir bahwa aku dan dia sama saja mereka akan menganggapku seperti sampah juga."

Chen Miaoyi berkata, "Aku juga tidak ingin kakakmu bergabung dengan kami."

Jiang Wan berkata dengan ragu, "Tapi ..."

Chen Miaoyi menasehati, "Karena kakakmu di kelas tujuh umum, dia pasti punya teman di kelas tujuh umum yang memiliki nilai yang sama dengannya. Kita semua di kelas eksperimen satu, dan kelasnya tidak searah, jadi tidak nyaman untuk bepergian dengannya."

"Ya, jangan kehilangan identitasmu, bahkan guru tidak akan membiarkan kita bergaul dengan siswa miskin."

Mereka saling berdebat satu sama lain, mengabaikan Jiang Yu yang berdiri di sampingnya.


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.