Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Bagaimana, Berani Bertaruh?



Bagaimana, Berani Bertaruh?

3

Jika sesuai dengan jalan cerita yang ada di buku itu, saat ini harga diri Jiang Yu telah diinjak-injak hingga menjadi debu oleh dua teman Jiang Wan, dia sangat malu sampai tidak berani mengangkat kepalanya sama sekali, kemudian dia berlari ke kelas dengan air mata yang mengalir.

Besoknya, dia akan pergi ke sekolah sendirian, dan tidak mau naik mobil bersama dengan Jiang Wan, karena takut jika digosipkan lagi oleh orang lain, bahkan dia tidak mau mengakui bahwa dia adalah Nona muda keluarga Jiang.

Dalam hati Jiang Yu, Jiang Wan adalah adik perempuannya, dia pun selalu berusaha membela Jiang Yu, meskipun kedua sahabatnya memandang rendah diri Jiang Yu, sebenarnya hal seperti itu wajar saja.

Dia awalnya adalah orang yang biasa, tetapi dia dipaksa masuk ke dalam kalangan orang kelas atas, karena itu dia terlihat begitu buruk di mata orang lain.

Tetapi sekarang, Jiang Yu memandang ketiganya dengan acuh tak acuh kemudian bertanya dengan dingin, "Apa kalian sudah selesai bicara?"

Suara gadis itu begitu dingin, ekspresi wajahnya pun bahkan terlihat lebih dingin, Jiang Yu menganggap mereka bertiga saat ini seperti badut yang masuk kedalam perangkap sendiri.

Ni Manman tertegun beberapa saat, mengapa gadis di depannya itu kini tiba-tiba menjadi menakutkan?

Jiang Yu bukanlah orang yang suka membuat masalah, tetapi jika seseorang menggertaknya, dia tidak akan tinggal diam.

"Memangnya ada apa dengan kelas tujuh umum?" Jiang Yu memiringkan kepalanya, "Di mataku, kelas eksperimenmu tidak lebih baik dari itu."

Ekspresi wajah Jiang Yu seakan memandang mereka bagaikan sampah. Hal ini jelas membuat Ni Manman dan Chen Miaoyi marah, Chen Miaoyi kemudian berkata dengan penuh amarah, "Kamu ini satu-satunya siswa kelas tujuh umum yang berani memamerkan kesombonganmu di depan kami? Karena kamu memandang rendah kami, apakah kamu berani bertaruh dengan kami?"

Ada semakin banyak orang di sekolah, karena kehadiran Jiang Wan sebagai simbol kecantikan di sekolah itu, otomatis menarik banyak perhatian orang lain.

Meskipun beberapa orang yang lewat di sana tidak berani melihat para orang kaya itu dengan jelas, tapi mereka tetap mencuri pandang untuk melihatnya. Mereka juga telah banyak mendengar pembicaraan para orang kaya itu. Tetapi karena tiba-tiba Chen Miaoyi berteriak keras tentang ujian, agar tidak dicurigai orang-orang yang tadinya berhenti untuk mendengarkan mereka langsung melanjutkan langkah kakinya dan berjalan lurus.

Melihat dirinya menarik perhatian, Chen Miaoyi merasa bangga, semakin banyak orang mengetahuinya, semakin Jiang Yu tidak akan mampu mengangkat kepalanya mulai sekarang.

Jiang Yu berkata, "Memangnya mau membandingkan tentang apa?"

Bodoh, ternyata Chen Miaoyi jatuh ke dalam perangkap.

Chen Miaoyi berkata sambil menghina, "Sebagai seorang siswa, tentu saja, kamu harus membandingkan nilaimu. Nilai siapa yang lebih tinggi dari ujian bulan depan, jika nilaiku lebih tinggi darimu, maka kau harus berlari mengelilingi taman bermain sebanyak tiga kali dan mengakui kesalahanmu, tetapi jika nilaimu lebih tinggi dariku, maka aku yang akan lari dan mengakui kesalahanku, bagaimana?"

"Miaoyi, kamu berada di kelas 2, dan kakakku kelas tujuh. Hanya tersisa waktu setengah bulan untuk ujian bulanan berikutnya. bagaimana bisa nilai kakakku melampaui nilaimu. Bukankah itu akan mempermalukannya?" Jiang Wan mencoba menasihatinya kemudian melanjutkan ucapannya, "Lagi pula, ini tidak adil, kan?"

Ternyata benar, dia adalah saudara perempuannya yang baik, dia selalu melakukan yang terbaik untuknya, tapi secara tidak langsung dia telah mengatakan bahwa nilainya tidak bagus, dan semua orang mendengarnya.

"Wan Wan, barusan dia sendiri yang mengatakan bahwa kelas eksperimen tidak lebih baik dari kelas tujuh, mengapa kamu terlihat takut sekarang?" Chen Miaoyi mengejek, "Tapi sudah terlambat bagimu untuk mundur sekarang, asalkan kamu mau membungkuk sekarang untuk meminta maaf kepada ku, mungkin kita bisa membatalkannya."

Ni Manman berkata, "Miaoyi sudah sangat murah hati. Dia bahkan masih memikirkan Jiang Yu. Apalagi dia murid yang miskin, kan?"

Dia menegaskan kata 'murid miskin' dengan sangat jelas.

Jiang Yu mengangkat kepalanya, "Aku akan menerimanya, hanya saja..."

Chen Miaoyi menahan senyum di bibirnya dan berkata dengan tidak sabar, "Hanya? Hanya apa? Apakah kamu masih memiliki syarat?"

Jiang Yu meliriknya, "Taruhan ini terlalu mudah, ganti taruhan yang lain saja."

"Apakah kamu ingin mengubah taruhan yang lain?" Chen Miaoyi meninggikan nada suaranya, "Jika kamu tidak berani bertaruh, katakan saja! memangnya kamu ingin taruhan yang seperti apa? Jika ingin menolaknya kamu tidak perlu berekspresi sedih seolah ingin dikasihani orang lain, apakah kamu adalah orang yang sangat manipulatif yang ingin memanfaatkan orang lain? lalu untuk apa tadi kamu mengatakan kelas kami tidak lebih baik?"

"Aku berkata, taruhan ini terlalu ringan." Jiang Yu memutar matanya dan berkata dengan santai, "Siapa pun yang kalah akan secara sukarela keluar dari sekolah ini."

"Bagaimana, berani bertaruh?"


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.