Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Ternyata Adikku Masih Memikirkan Kakaknya



Ternyata Adikku Masih Memikirkan Kakaknya

3

Meskipun dia tidak pernah memperhatikan anak ini sebelumnya, tapi bagaimanapun juga Jiang Yu tetaplah anggota keluarga Jiang, dia pun bisa mengenalnya lebih dalam lagi di masa depan.

Tanpa sadar Jiang Zeyu melupakan fakta bahwa kemarin pantatnya telah ditendang oleh Jiang Yu, kemudian menatap lembut Jiang Yu yang tertidur pulas di kelas…

Ketika pelajaran di kelas akan segera berakhir, Jiang Yu akhirnya bangun.

Dia menguap, menggelengkan kepalanya, bangun, lalu membuka buku di atas meja, menutupnya, membukanya kembali, dan kembali membuka halaman pertama.

Jiang Yu membalik buku dengan sangat cepat, dan ketika bel tanda pelajaran telah berakhir berbunyi, buku di tangannya langsung terbuka di halaman terakhir.

Jiang Yu berdiri dan mengikuti kerumunan orang menuju ke kantin sekolah.

Dia dianggap seolah-olah tidak pernah ada di kelas tujuh umum itu, dia pun tidak memiliki teman, tapi Jiang Yu tidak peduli, bagaimanapun, dia telah terbiasa sendirian di dunia aslinya.

Baru setengah jalan, seseorang menghentikan langkahnya.

Sekelompok Wanita berdiri di depan Jiang Yu, mereka adalah satu geng wanita yang berlari tergesa-gesa kemarin. Ada lima orang dalam geng tersebut, semuanya melipat tangan dan menatapnya dengan dagu terangkat. Kesombongan yang terpancar dari sorot mata mereka seakan-akan bisa menembus langit.

"Kemarin kamu beruntung dan kami membiarkanmu pergi, tapi hari ini kamu tidak seberuntung itu."

"Ingin mengajakku berkelahi?" Jiang Yu mengerutkan kening, dengan nada sedikit tertekan, "Aku tidak ingin memukul seorang wanita."

Jiang Zeyu, yang mengikuti Jiang Yu dari belakang, tiba-tiba berhenti.

Mengapa kalimat ini terdengar familiar?

"Kamu sangat tidak sopan!"

"Kakak Lu," gadis di samping membujuk, " Untuk apa bicara omong kosong dengannya? Langsung pukul saja dia, jangan buang-buang waktu kita."

"Benar juga." Lu Yuhuan mengepalkan tinjunya dengan kedua tangan, kuku-kuku jarinya berderit, sosoknya lebih tinggi dari gadis-gadis biasa, dan dia tampak dua kali lebih lebar dari Jiang Yu.

Lu Yuhuan tiba-tiba melayangkan tinju dengan cepat, dan Jiang Yu hanya menghela nafas pelan.

Ini benar-benar merepotkan.

"Apa yang kamu rencanakan?"

Terdengar suara rendah laki-laki, Jiang Zeyu memasukkan tangannya ke dalam sakunya, dan berjalan dengan santai, "Ingin memukul seseorang di sekolah? Apa sudah mendapatkan izin dariku?"

"Tu… … Tuan Yu!"

Ketika Lu Yuhuan melihat Jiang Zeyu, rasanya seperti seekor tikus yang melihat seekor kucing. Tubuhnya mulai bergetar, dan dia sedikit tergagap, "Tuan Muda Yu, saya ... saya tidak tahu Anda ada di sini ... saya.. ."

Song Bi bersiul dan berkata dengan malas, "Kenapa kamu tidak keluar?"

"Ya, ya, ayo pergi."

Kenapa mereka sangat tidak beruntung? Bisa-bisanya mereka bertemu Jiang Zeyu selama dua hari berturut-turut?

Lu Yuhuan mengeluh dalam hatinya dan ingin memukul Jiang Yu, tetapi dia selalu dihadang oleh Jiang Zeyu. Mungkinkah Jiang Zeyu ingin melindungi adik perempuannya yang baru dia kenal?

"Tunggu."

Suara wanita serak terdengar, Jiang Yu menghentikan langkahnya.

"Kalian jangan pergi dulu."

Kemudian, Jiang Yu memandang Jiang Zeyu.

Jiang Zeyu tercengang, jika dia tidak salah, tatapan mata adik perempuannya itu selalu muram ketika melihatnya.

Apa sebenarnya Jiang Yu sangat senang melihatnya?

Ternyata di dalam hati adiknya itu dia masih memikirkan kakaknya.

Tanpa disadari Jiang Zeyu, memposisikan dirinya sebagai seorang kakak, sudut bibirnya mulai melengkung, dan suaranya melambat, "Kamu tidak perlu tersentuh dengan sikapku, aku hanya kebetulan lewat untuk menegakkan keadilan ..."

Song Bi mengeluh dalam hatinya, persetan dengan keadilanmu, siapa yang tidak tahu bahwa kamu mengikuti Jiang Yu begitu pelajaran berakhir?

Namun, sebelum Jiang Zeyu selesai bicara, kakinya tiba-tiba terbang ke udara, dan dunia berputar di depannya, kemudian dia terbanting ke tanah!

Jiang Yu meraih tangannya dan dia jatuh tepat di atas bahunya!

Jiang Zeyu berkata dalam hati '???'

Begitu pula dengan Song Bi '???'

Geng wanita pun juga melakukan hal yang sama '???'


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.