Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Aku Hanya Bisa Memanjakan Adikku



Aku Hanya Bisa Memanjakan Adikku

2

Jiang Yu naik keatas motor dibonceng oleh Jiang Zeyu, kemudian keduanya kembali ke sekolah bersama.

Ketika diperjalanan, percakapan antara Jiang Yu dan Jiang Zeyu terhenti.

Orang di sampingnya berkata, "Tuan, gadis itu adalah putri keluarga Jiang, Jiang Yu, dan anak laki-laki di sebelahnya itu adalah Jiang Zeyu, tuan muda dari keluarga Jiang."

Feng Linbai berkata, "Itu dia."

"Tuan, apakah Anda yakin mengenal suaranya?"

"Ternyata kamu meragukanku."

"Maaf tuan aku tidak bermaksud begitu!" Pria itu berkata dengan cepat, "Sebelum kembali ke keluarga Jiang dia tinggal di rumah keluarga biasa. Keluarga tersebut tidak mendidik Jiang dengan baik. Aku hanya khawatir denganmu..."

Feng Linbai tidak menyalahkan kecurigaannya. Tidak mudah bagi Feng Linbai untuk sampai di posisinya sekarang. Dia telah berada di sisi Feng Linbai selama bertahun-tahun. Jika bukan karena bantuan bawahannya itu, mungkin saja Feng Linbai tidak bisa sampai di titik ini sekarang.

Dan membuat orang-orang yang berada di sekitar Feng Linbai menjadi takut, tapi tiba-tiba putri keluarga Jiang muncul dan mengalahkan pasukan pembunuh sendirian.

"Orang-orang yang ingin menjebakku, pasti mereka belum mengenalku." Feng Linbai berkata dengan dingin, "Kamu sudah mencurigainya, tapi tidak mengatakan kepadaku, sungguh keterlaluan."

"Maafkan saya Tuan, saya mengakui kesalahan saya!"

"Kembalilah dan jalani hukumanmu sendiri sesuai aturan lama. Kamu bisa keluar jika merasa tidak tahan lagi."

"Saya mengerti!"

"Dan juga, suruh seseorang untuk mengawasi gadis kecil itu kemudian laporkan padaku jika ada masalah."

Setelah menyebut Jiang Yu, wajah datar Feng Linbai melunak, "Jangan terlalu dekat, kamu akan ketahuan. Lupakan saja, walaupun kamu tidak mendekat, kamu juga akan segera ketahuan. Jika dia datang kepadamu, suruh dia menemuiku saja."

Pria itu mengambil pesanan kemudian pergi.

Dia merasa ada yang aneh, seolah-olah tuannya itu sengaja ingin memberi tahu Jiang Yu bahwa dia mengirim seseorang untuk mengikutinya, kemudian membawanya untuk menemuinya ...

***

Ketika Jiang Yu dan Jiang Zeyu kembali ke sekolah, kelas sore akan segera dimulai.

Ketika mereka berdua berjalan berdampingan ke sekolah, Jiang Zeyu masih mengoceh, "Karena kamu sudah bertaruh dengan orang lain, kamu harus belajar dengan keras dan jaga sikapmu. Tentu saja, ada aku yang akan selalu melindungimu jika kamu kalah. Aku juga akan memastikan agar kamu tidak dikeluarkan dari sekolah ini. Siapa pun yang berani mengganggumu,akan ku urus. Jika aku tidak memukulnya sampai wajahnya tersungkur di tanah, aku akan bertaruh atas namaku sendiri!" 

Jiang Yu diam-diam berjalan menjauh lalu dengan jujur ​​​​berkomentar, "Kamu benar-benar banyak bicara hari ini."

"Aku ini kakakmu! Aku peduli padamu!"

"Oh, begitu." Jiang Yu menghela nafas, meskipun agak berisik, dia tetap harus menanggapinya.

Setidaknya sifat Jiang Zeyu tidak buruk, tadi dia memberinya kaki ayam, jadi Jiang Yu tidak enak untuk mengusirnya.

"Aku tidak bisa membantumu untuk belajar, jika bukan karena si juara satu itu berasal dari keluarga Feng, aku pasti akan mengikatnya dan memaksanya untuk mengajarimu. " Jiang Zeyu sedikit tertekan, "Atau pulang saja dan minta saran pada Jiang Wan. Dia memiliki nilai bagus, dia pasti bisa membantumu."

"Tidak perlu." Ekspresi Jiang Yu sedikit dingin ketika nama Jiang Wan disebut.

Dia berhenti kemudian berkata dengan ringan, "Jangan khawatir, aku tidak akan kalah."

Ekspresi gadis itu dingin, sama seperti saat pertama kali Jiang Zeyu bertemu dengannya. 

Oh tidak, dari mana aura dingin gadis ini berasal?

Jiang Zeyu selalu berpikir bahwa dia adalah pria tangguh yang menolak untuk mengakui kekalahan. Dia hanya mempertimbangkan kulit tipis gadis kecil itu, dia tidak boleh memukulnya. Bagaimanapun juga, dia adalah adik perempuannya sendiri, apa lagi yang bisa dia lakukan? Dia hanya bisa mengalah!


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.