Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Nama Aslinya Diberikan Kepada Jiang Wan



Nama Aslinya Diberikan Kepada Jiang Wan

3

Yang penting adalah nada bicara Jiang Yu yang tidak terkesan ingin mengganggu, dia tidak suka memerintah, dan juga tidak berniat membuat ulah.

Dia benar-benar seperti menyatakan fakta, memberitahu bahwa setiap orang supaya tidak boleh menipu dirinya sendiri.

Jiang Chenglang tiba-tiba merasa bahwa informasi tentang Jiang Yu yang selama ini dia diselidiki tidak dapat dipercaya. Bagaimana mungkin seorang gadis kecil yang tertutup dapat berbicara begitu jujur?

 "Itu bagus."

Jiang Chenglang berkata bahwa dia akan mengambil kembali kalung itu, tetapi Jiang Yu menghentikannya.

Dia dengan hati-hati membungkus kalung itu kembali seperti semula, "Ku kembalikan padamu."

Jiang Chenglang mengambil kotak hadiah itu, dan Jiang Yu berkata lagi, "Karena kamu sudah memberiku hadiah, aku akan memberimu hadiah balasannya, tetapi untuk sekarang aku belum memutuskan apa yang harus kuberikan, jadi tunggu saja selama beberapa hari lagi."

Jiang Chenglang tertawa bodoh, "Kamu ingin memberiku hadiah?"

Jiang Yu mengangguk, "Apakah ada yang salah?"

Jiang Wan akhirnya mendapatkan kesempatan untuk menyela, dia ragu-ragu untuk berbicara, "Kakak, memang baik jika kamu ingin memberikan hadiah kepada kakak tertua, tetapi memangnya kakak tahu apa barang kesukaan kakak tertua…Apalagi jika kamu memberikan sesuatu kepada kakak tertua, dan kakak tertua tidak mau menerimanya, karena tidak cocok... Jadi, bukankah itu sama saja seperti dirimu saat menerima hadiah kakak tertua? Mungkinkah... um..."

Jiang Wan sepertinya tidak ingin mempermalukan dirinya sendiri untuk itu tidak berbicara terlalu sembrono.

Tetapi ucapannya itu seolah-olah mengatakan jika Jiang Yu akan memberikan hadiah yang tidak sesuai pada Jiang Chenglang, kemudian Jiang Chenglang akan menolaknya karena dia tidak suka. Jadi lebih baik Jiang Yu tidak perlu memberinya hadiah. 

"Memangnya kamu tahu apa yang akan kuberikan?"

Jiang Yu bertanya secara tegas, "Padahal aku belum selesai bicara, Apakah kamu seorang nabi suci, ataukah kamu seekor cacing yang bersembunyi di perut kami sehingga bisa tahu segala hal?"

"Kakak..." Jiang Wan mengerucutkan bibirnya dan menarik ujung bajunya dengan wajah sedih, "Bukan itu maksudku, jangan salah mengartikan maksudku... Aku sangat menyambutmu di rumah keluarga Jiang, dan aku berharap semoga kamu bisa bergaul dengan baik dengan kakak tertua..."

Jiang Yu melihat ke sudut pakaiannya dengan jijik.

Untungnya, dia tahu Jiang Wan hanya pura-pura menangis sehingga dia tidak perlu menghapus air mata dan ingusnya di pakaiannya.

"Terima kasih atas perhatianmu, tetapi rasanya aku tidak membutuhkan apapun."

Jiang Chenglang tidak menganggap serius kata-kata Jiang Yu. Dia berpikiran sama dengan Jiang Wan. Orang tua angkat Jiang Yu hanyalah pegawai biasa dan pendapatan mereka tidak tinggi. Tabungan Jiang Yu bahkan mungkin tidak bisa membeli berlian di arlojinya.

Hanya saja gadis kecil itu memiliki pikiran yang seperti ini, sehingga masih layak dipuji.

Jiang Chenglang bertanya, "Aku harus memanggilmu apa?"

Saat Jiang Yu hendak mengatakan bahwa tidak apa-apa memanggilmu dengan namamu saja, dia mendengar Jiang Chenglang berkata, "Agak aneh memanggilmu dengan nama depanmu. Orang tua angkatmu memanggilmu apa?"

Jiang Yu menarik kembali kata-kata itu dan mencari ingatannya, "...Mereka memanggilku Xiaoyu."

"Kalau begitu aku akan memanggilmu Xiaoyu."

Mengapa Jiang Chenglang menanyakan hal ini, karena... Ibu Jiang memberi nama adiknya Jiang Wan saat itu.

Ibu Jiang jatuh sakit ketika melahirkan adik perempuannya. Kemudian, setelah adik perempuannya hilang, membuatnya terlalu khawatir sampai akhirnya meninggal satu tahun kemudian.

Pada tahun kedua kematian ibu Jiang, ayah Jiang menikah untuk kedua kalinya, dan ibu tirinya membawa putrinya ke dalam keluarga Jiang.

Kemudian, sang ayah bersikeras bahwa saudara tirinya juga seorang gadis, dan karena adik perempuannya telah hilang selama bertahun-tahun itu, maka saudara tirinya menggunakan nama adik perempuannya.

Pada saat itu, saudara ketiga adalah orang yang paling menentang, tetapi dia tidak bisa melawan ayahnya, setelah beberapa lama, akhirnya semua orang bisa menerimanya.

Meskipun adik perempuannya itu sekarang telah ditemukan, Jiang Wan telah tinggal di keluarga Jiang selama bertahun-tahun, mereka semua sudah terbiasa, dan Jiang Wan tidak mungkin untuk mengubah namanya lagi, jadi mereka hanya dapat menambah nama Jiang Yu dengan Nama keluarga Jiang.

Jiang Chenglang berpikir bahwa keinginan terbesar ibunya adalah menemukan adik perempuannya dan menyatukan kembali keluarganya, dia seharusnya tidak peduli dengan nama resmi itu.

Setelah membaca artikel hebat lainnya, suara yang direkomendasikan ada di mana-mana _(:3"∠)_

Jadi mintalah gelombang tiket untuk direkomendasikan ~ aku akan tahu lebih banyak tentang penilaian di setiap hari ketika tiket yang direkomendasikan melewati 1.000 ~ Kondisi kecil ini sangat memuaskan bukan? (wajah serius)

Ps lagi: Oh, aku juga sudah melihat komentar marah dari si kecil imut dalam dua hari terakhir. Aku membuat beberapa penjelasan untuk karakter kakak dan mempostingnya di area komentarnya. Jadi aku tidak akan menempelkannya di sini karena terlalu panjang. ~Menghela nafas~


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.