Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Aku Suka Daging



Aku Suka Daging

2

Meskipun Jiang Yu merasa bahwa panggilan ini kesannya terlalu dekat, tapi dia masih menerima karena dia berpikir bahwa Jiang Chenglang adalah kakak tertua bagi tubuh ini.

Meskipun nama "Xiaoyu" terdengar sedikit lemah, dan dia terbiasa dipanggil kakak, tetapi dia tidak mempermasalahkan hal itu, karena itu hanya sebuah nama panggilan.

"Sudah larut, ayo kita turun untuk makan malam."

Jiang Chenglang bertanya, "Xiaoyu, apakah kamu punya makanan yang tidak kamu sukai? Katakan padaku, dan aku akan memberi tahu koki."

"Seledri, tidak enak."

"Lalu kamu suka makan apa?"

Jiang Yu berpikir sejenak, "Aku suka daging."

 "Hmmm..."

Jiang Chenglang memandangnya dari atas ke bawah, berpikir bahwa gadis kecil itu mungkin mulai tumbuh dewasa, atau mungkin dia hanya menjadi serakah baru-baru ini.

Lagi pula, dia terlihat kurus dan lemah, dia tidak terlihat menyukai daging.

"Oke, ayam atau babi, atau sapi?"

 "Apa pun."

Jiang Wan menyela, "Kakak, aku ingin makan daging sapi!"

Saat berbicara, dia berjalan ke depan sambil meraih lengan Jiang Chenglang, "Kakak, kamu pasti telah bekerja keras dalam bisnis selama dua minggu, aku bisa melihat ada lingkaran hitam di bawah matamu! Apakah kamu lelah? saat kakak duduk nanti, Aku akan memijit bahumu."

 "Tidak usah."

"Mengapa kamu begitu sungkan padaku, kak? Kakak, bukankah kamu sangat mencintaiku, aku pasti akan membalas kebaikan kakak." 

Jiang Wan menyandarkan kepalanya di bahu Jiang Chenglang, mengusapnya, kemudian berkata dengan penuh kasih sayang.

Dia mengikuti Jiang Chenglang ke bawah, setelah Jiang Chenglang memberi tahu pengurus rumah tangga tentang makan malam ini, dia menariknya untuk duduk di kursi di ruang makan, lalu meletakkan dua tangan kecil di bahu Jiang Chenglang dan mulai memijit bahunya.

"Kakak, bagaimana rasanya pijitanku?"

 "Boleh juga."

"Tidak sia-sia aku diam-diam belajar saat kakak sedang dalam perjalanan bisnis, daripada aku hanya menunggu kakak kembali. Akhirnya aku memiliki keahlian yang berguna."

Senyum muncul di wajah Jiang Chenglang, "Wanwan benar-benar perhatian sekali."

Senyum pun juga muncul di wajah Jiang Wan.

Dia menekan bahu Jiang Chenglang, ketika melirik Jiang Yu, dia melihat jika Jiang Yu tidak melihat ke arah ini sama sekali.

Jiang Yu sedang duduk di sofa, menatap telepon.

Jari-jarinya dengan cepat menyapu halaman telepon, dia tidak tahu apa yang dia lihat, ekspresinya serius, dan tidak mengangkat kepalanya sama sekali, dia tampak sangat bersemangat.

Jiang Wan mendengus dalam hati.

Seperti kata pepatah, ponsel adalah cara tercepat dan termudah untuk melarikan diri dari rasa malu. Jiang Yu pasti tahu bahwa dia tidak akan bisa membaur dengan keluarga ini, jadi dia pura-pura tidak peduli dengan interaksi antara dia dan kakak laki-lakinya.

Hey, bukankah dia dan kakak laki-laki tertuanya telah bersama selama bertahun-tahun, apakah pantas jika dia dibandingkan dengan orang yang baru datang dari luar?

Namun nyatanya, Jiang Yu benar-benar tidak peduli dengan apa yang dilakukan oleh Jiang Wan.

Dia masih memikirkan tentang cara mengembalikan hadiah kepada Jiang Chenglang. Karena itu adalah pengembalian, tentu saja harganya tidak boleh terlalu berbeda, jika tidak, dia akan terlihat seperti mengambil keuntungan.

Jiang Yu adalah tipe orang yang harus memberikan sesuatu yang lebih berharga daripada yang diberikan oleh orang lain, jadi menjadi masalahnya sekarang adalah uang.

Dia baru saja menyadarinya, ternyata sejumlah besar properti di dunia aslinya itu tidak dapat dibawa masuk ke buku ini, dan pemilik badan ini tidak punya uang sama sekali, bahkan saldo di bank dengan uang tahun baru saja tidak melebihi 10.000 yuan…

Miskin sekali…

Jadi prioritas utamanya sekarang adalah dia harus mendapatkan uang.

Tapi untungnya, menghasilkan uang bukanlah masalah besar, sangat sederhana.

Jiang Yu tidak pernah membutuhkan uang sebelumnya, karena uang yang diperolehnya di dunia aslinya itu terlalu banyak untuk dibelanjakan, apalagi orang lain selalu datang ke rumahnya untuk memberinya uang.

Tetapi dia masih punya kemampuan bisnis dasar, dan jika di dunia aslinya dia memiliki kemampuan itu, maka di dunia ini dia juga harus memiliki kemampuan itu.

Dia mencari-cari cara lalu dengan cepat dia menemukan sebuah forum di internet.


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.