Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Mengirim Undangan ke Nona Jiang



Mengirim Undangan ke Nona Jiang

3

Jiang Chenglang terkejut, "Mengirim surat undangan?"

 "Ya."

Pengurus rumah tangga menyerahkan surat undangan kepada Jiang Chenglang,kemudian membukanya untuk memastikan apakah itu sama persis dengan yang dia miliki sekarang atau tidak.

Jiang Chenglang merasa sedikit aneh, "Di mana orang-orang dari keluarga Feng?"

"Setelah mengirim undangan, mereka pergi, dan meninggalkan dua kalimat."

"Lalu kenapa kamu tidak segera mengatakannya?"

Pengurus rumah buru-buru berkata, "Orang yang datang ke sini mengatakan bahwa Feng Wushao secara khusus mengirim bawahannya untuk mengirim surat undangan kepada Nona Jiang."

Jiang Chenglang tercengang, "Feng Wushao?"

Feng Wushao secara khusus mengirim orang untuk mengirim undangan? dan katanya itu untuk Nona Jiang?

Kenapa dia bisa tidak tahu bahwa Wanwan sedang dekat dengan Feng Wushao?

Dia melirik Jiang Wan, dan Jiang Wan menunjukkan tatapan kosong dengan penuh harapan.

Dengan satu surat undangan lagi, dia bisa pergi ke perjamuan. Tampaknya Wanwan benar-benar ingin pergi ke perjamuan, tetapi karena dia memikirkan Jiang Yu, makanya dia memberikan kesempatan ini kepada Jiang Yu, tapi sayangnya Jiang Yu justru menolaknya.

Jiang Chenglang sedikit mengernyit, karena memikirkan hal ini.

Dia melirik Jiang Yu dari sudut matanya, dia melihat Jiang Yu masih berekspresi dingin dan acuh tak acuh, seolah-olah percakapan antara pengurus rumah tangga dan dia tidak ada hubungannya dengannya.

"Bagaimana dengan kalimat keduanya itu?"

"Dia berkata..."

Pengurus rumah tangga melirik Jiang Yu kemudian dengan cepat melihat ke belakang, "Nona Jiang yang dimaksud adalah Nona Jiang, Jiang Yu."

Seketika suasana berubah menjadi mencekam.

Jiang Chenglang dan Jiang Wan tercengang.

Bagaimana mungkin Jiang Yu?

Bukankah Jiang Yu baru saja kembali?

Dan Feng Wu Shao baru saja kembali ke rumah Feng...

Apakah mereka saling mengenal sebelumnya?

"Aku berkata, aku tidak ingin pergi, bisakah aku meninggalkan ruangan ini sekarang?"

Setelah mengatakan ini, Jiang Yu tidak ingin repot-repot menjelaskan, dia pun tidak peduli dengan apa yang mereka pikirkan.

Jiang Chenglang terlalu malu untuk menghentikannya lagi, akhirnya membiarkannya naik ke atas dan kembali ke kamarnya.

Jiang Wan mengepalkan tinjunya.

Baru saja Jiang Yu kembali, tapi dia sudah mengenal keluarga Feng, dia benar-benar telah meremehkan Jiang Yu.

Dia memasang ekspresi terkejut, "Kakak, bagaimana kakak Jiang Yu mengenal seseorang dari keluarga Feng?"

Wajah Jiang Chenglang juga terlihat sedikit masam.

Meskipun dia juga sangat bingung, tapi dia adalah saudara perempuannya sendiri, jadi Jiang Chenglang tidak akan berpikir yang macam-macam dulu untuk saat ini.

"Karena Xiaoyu tidak ingin bicara sekarang, jangan menekannya. Mungkin jika saatnya tepat, dia akan memberi tahu kita dengan sendirinya nanti." 

Jiang Chenglang mengakhiri topik, "Karena surat undangannya ada tiga, maka kalian akan pergi bersamaku."

"Oke, kalau begitu, terima kasih kakak tertua." Jiang Wan berterima kasih padanya dengan manis, kemudian berkata, "Aku juga akan mendengarkan kata-kata kakak laki-laki tertua, memperhatikan suasana hati kakak Jiang Yu, dan tidak akan menanyakan tentang dia dan keluarga Feng. "

"Baguslah Wanwan."

Jiang Chenglang menarik nafas lega.

Untungnya, ada Wanwan yang begitu perhatian, aku hanya berharap Jiang Yu bisa sedikit patuh, dan tidak ada lagi yang akan terjadi di perjamuan.

***

Hari kedua.

Ketika Jiang Yu turun, Jiang Wan sudah di bawah, dan Jiang Chenglang sudah pergi ke kantor.

Setelah sarapan, keduanya pergi ke sekolah, dan begitu Jiang Yu masuk ke kelas, Jiang Zeyu datang.

Dia buru-buru mengambil sekantong makanan dan berkata dengan penuh perhatian, "Adikku, kakak membawakan bakpao ini untukmu, aku khawatir kamu tidak akan bisa makan yang cukup untuk sarapan."

Oke, si manis kecil, tenang, saudara keempat yang manis ada di sini ~

Cukup mudah bagi kalian untuk menemukan 1000 tiket yang direkomendasikan, jadi aku belum mengetahui syarat untuk penambahan selanjutnya hahahaha…


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.