Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Kakak Akan Menjadi Pendukung Terkuatmu



Kakak Akan Menjadi Pendukung Terkuatmu

3

Jiang Yu memandang Jiang Zeyu, "Kamu memanggilku apa?"

 "Adikku."

Jiang Zeyu berkata dengan tenang, "Bukankah kamu adikku?"

Jiang Yu terdiam beberapa saat, bagus, dalam semalam, namanya pun berubah.

Tapi dia tidak menolaknya, setelah melihat Jiang Chenglang, dia merasa bahwa Jiang Zeyu jauh lebih enak dipandang.

Jiang Yu memandang bakpao yang ada di tangan Jiang Zeyu, baunya harum dan mengepul, dia benar-benar terlihat serakah.

"Adikku, duduk dulu."

Jiang Zeyu meminta Jiang Yu untuk duduk di kursi, lalu menarik selembar kertas dari buku tugas kemudian meletakkannya di atas meja untuknya, lalu memasukkan kantong plastik ke dalam, dan mengambil sumpit untuknya , dia kemudian menyuapkan bakpao ke dalam mulutnya.

Dia ingin memberi menyuapi adiknya, tapi dia takut jika adiknya tidak mau.

Jiang Yu menggigit bakpao itu kemudian berkata, "Enak."

Alis dan mata Jiang Zeyu melengkung, "Aku akan membawakannya untukmu setiap hari jika itu enak."

Di belakangnya, Song Bi memegang dahinya.

Kemarin, dia dengan santai mengatakan bahwa bakpao di rumahnya enak, lalu Kakak Yu memintanya untuk membawanya, kakak Yu juga memintanya agar menjaga bakpao itu tidak dingin.

Dia pun pulang dan membawa kotak termos. Ibunya melihatnya kemudian mengejarnya untuk menanyakan apakah dia akan mengantarkan sarapan untuk gadis-gadis di sekolah. Entah jurus seperti apa yang dia gunakan untuk menjelaskan ke ibunya.

Sekarang tidak masalah jika dia membawakannya, tapi jika dia harus membawanya setiap hari, sedangkan yang menerima semua pujian malah Kakak Yu.

Song Bi penuh meratapi nasibnya, mengapa Kakak Yu yang memiliki adik perempuan, tetapi dia yang menderita?

"Adikku, kamu pasti akan lebih konsentrasi untuk belajar ketika kamu kenyang."

Jiang Yu meliriknya dan mengajukan satu pertanyaan lagi, "Bagaimana denganmu?"

Jiang Zeyu menepuk dadanya, "Adikku, aku akan jadi pendukung kuatmu."

Jiang Yu bergumam dalam hati …'Baiklah.'

Di dalam buku itu diceritakan, nilai Jiang Zeyu tidak terlalu bagus, sehingga Jiang Yu tidak berharap padanya.

Selama dia enak dipandang, menjaga saudara laki-laki jadi tidak terlalu merepotkan.

Jiang Zeyu memperhatikan Jiang Yu yang sudah selesai memakan bakpao, membantunya membuang sampah, dan kembali ke tempat duduknya dengan perasaan puas.

Memberi makan adik perempuan sangat menyenangkan, rasa senangnya tidak sebanding saat memberi makan kaki ayam kemarin.

Jiang Zeyu mengagumi dirinya sendiri, mengapa dia begitu pintar, dia menarik kesimpulan dari fakta lain juga.

Sekarang, bukankah hubungannya dengan adiknya jadi lebih dekat?

"Kakak Yu." Anak laki-laki yang duduk di baris terakhir bertanya dengan penasaran, "Kamu memberi adikmu makan supaya dia giat belajar, tapi apa gunanya memberi makanan saja?"

Jiang Zeyu, yang telah meninggalkan Jiang Yu, dia kembali terlihat lesu. Dia meletakkan kakinya di atas meja kemudian bertanya, "Oh? Bagaimana menurutmu?"

"Jika kamu ingin belajar dengan giat, kamu harus mencatat lebih banyak. Apakah kamu tidak melihat jika setiap kali akan ujian, anak yang duduk di depanmu selalu mencatat di kelas? Tapi kelas kita berada di peringkat terbawah, jadi walaupun anak yang selalu mencatat itu menjadi juara pertama di kelas, tetap saja tidak ada gunanya. Jika adikmu ingin melawan anak yang berada di kelas eksperimen pertama, dia harus melihat catatan siswa di kelas eksperimen pertama. Ini pasti lebih bermanfaat daripada hanya membaca buku!"

Jiang Zeyu menarik kembali kakinya.

Dia menjentikkan jarinya, kenapa dia tidak memikirkan itu?

"Ya, saranmu bagus, aku akan pergi sekarang."

Jiang Zeyu pergi dengan tergesa-gesa.

Song Bi masih tertegun, "Kakak Yu sangat mengagetkan, dia ingin mencari siapa?"

Bocah itu juga tercengang, "Kakak Yu tidak akan ... pergi mencari juara pertama di kelas eksperimen, kan?"

kelas eksperimen.

Ketika Jiang Zeyu muncul di pintu, semua orang di kelas berbisik.

Ni Manman menepuk Jiang Wan, "Wanwan, lihat, bukankah itu saudara keempatmu yang di pintu? Kenapa dia ada di sini?"


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.