Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Permalukan Dia Di Pesta Perjamuan Makan



Permalukan Dia Di Pesta Perjamuan Makan

3

Jiang Wan juga tercengang.

Chen Miaoyi berkata, "Wanwan, saudara laki-laki keempatmu itu... dia tidak datang untukmu..."

Ni Manman memelototi Chen Miaoyi, "Wanwan, tidak apa-apa, nilaimu sudah bagus sekali, kamu tidak perlu catatan orang lain."

"Tapi Feng Junhao bukan orang lain, Wanwan bukannya suka..."

Ni Manman menginjak kaki Chen Miaoyi dengan cepat, "Tutup mulutmu!"

Chen Miaoyi menutup mulutnya dan tidak berani mengatakan apa-apa lagi, tapi dia terus menatap Jiang Wan dengan mata kecilnya.

Jiang Wan juga gemetar karena marah.

Jiang Zeyu datang, itu bukan masalah besar walaupun dia tidak meminjam catatan untuknya, tetapi dia mengatakan dia tidak punya adik? tidak punya adik seperti dia?

Di mana dia harus menaruh wajahnya sekarang?

Bagaimana dia bisa mengangkat kepalanya di kelas eksperimen nanti?

Untuk pertama kalinya, wajah Jiang Wan tidak menunjukkan ekspresi lembut dan menyenangkan seperti biasanya, dan Ni Manman hampir ketakutan saat melihatnya.

"Wanwan, kamu... kamu baik-baik saja?"

Menyadari bahwa dia telah kehilangan kesabaran, Jiang Wan menutup matanya, dan ketika dia membukanya lagi, wajahnya pucat kemudian menjawab dengan lemah, "Aku baik-baik saja."

"Wanwan..."

"Tidak masalah, kakak Jiang Yu memiliki nilai buruk dan lebih membutuhkan catatan itu dari padaku. Itu hal biasa bagi saudara laki-laki keempat untuk meminjam catatan untuknya. Selain itu, bukankah kakakku Jiang Yu bertaruh dengan Miaoyi ..."

"Ya, kenapa aku melupakan ini!" Ni Manman menoleh, "Miaoyi, kamu harus mengikuti ujian bulanan dengan baik kali ini, kamu harus mendapatkan nilai seratus, kamu harus membuatnya tidak bisa mengangkat kepalanya, kemudian keluar dari sekolah, ada dia di sekolah ini sangat memalukan!"

Chen Miaoyi mengacungkan jarinya, "Lalu berteriak 'Aku salah'."

"Pikirkan dan berbahagialah, sehingga kamu bisa menghembuskan nafas ini untuk Wanwan."

"Lupakan saja." Jiang Wan menurunkan matanya dan berkata, "Manman, Miaoyi, kamu seharusnya sudah mendengar tentang undangan keluarga Feng. Kakak tertuaku awalnya hanya berencana untuk mengajak kakak Jiang Yu hadir, lalu kemudian dia setuju untuk mengajakku pergi .. . …"

 "Apa?!"

Ni Manman berkata dengan marah, "Bagaimana bisa kakak tertuamu melakukan ini? memangnya cuman Jiang Yu saja menjadi adiknya? kamu kan juga putri keluarga Jiang dan adik perempuan kakak tertuamu sendiri!"

Jiang Wan tidak memberi tahu Ni Manman dan Chen Miaoyi bahwa dia adalah putri tiri dari keluarga Jiang. Bagaimanapun, dia menggunakan nama asli putri keluarga Jiang, dan ulang tahunnya diubah menjadi hari yang sama dengan Jiang Yu.

Selain itu, ketika ayah Jiang mengirim Jiang Wan ke sekolah, dia juga secara khusus menjelaskan bahwa dia harus memperlakukan putrinya yang berharga baginya itu dengan baik.

Selain itu, karena keluarga Jiang sangat kaya, dan kejadian yang sudah lama itu sudah ditutupi dengan rapat sehingga tidak ada yang tahu bahwa ayah Jiang menikah untuk kedua kalinya.

Dan semua orang tahu bahwa Jiang Yu baru saja ditemukan oleh keluarga Jiang, jadi mereka secara otomatis berpikir bahwa Jiang Yu dan Jiang Wan berasal dari ibu yang sama, jika tidak, bagaimana namanya bisa begitu mirip?

Mungkin karena mereka saudara kembar.

Jiang Wan mengendus, "Mungkin, Kakak mencoba menyenangkannya ..."

"Bahkan jika kamu ingin menyenangkannya, kamu tidak perlu memberinya sesuatu yang terlalu baik, kan?" Ni Manman berkata dengan marah, "Wanwan, kakak laki-lakimu yang tertua memandangmu sebagai orang yang lembut dan gampang diremehkan. Kamu itu terlalu baik dan gampang diremehkan! "

"Tidak, tidak, kakak laki-laki tertuaku bukan orang seperti itu!" Jiang Wan dengan cepat mengklarifikasi, "Tidak apa-apa, aku bisa mengerti jika kakak laki-laki tertua ingin membawanya untuk berkenalan dengan orang di sana."

"Wanwan, jangan berpura-pura murah hati, kamu pasti sangat sedih." Chen Miaoyi berkata dengan sedih, "Jangan khawatir, aku pasti akan membantumu."

"Aku akan membantumu juga, Wanwan."

Ni Manman menunjukkan ekspresi menyeramkan, "Karena dia telah memutuskan untuk pergi ke undangan, segalanya akan lebih mudah ditangani. Aku pasti akan membuatnya kehilangan muka di undangan itu dan menjadi lelucon di pesta itu!"


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.