Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Pahlawan Dalam Buku



Pahlawan Dalam Buku

2

Jiang Wan ragu-ragu, "Hei, Manman, kamu..."

"Jangan khawatir Wanwan, serahkan saja masalah ini padaku, kamu tidak perlu ikut campur."

"Kalau begitu kamu... kamu harus hati-hati ..."

Melihat Ni Manman bertekad untuk membantunya, Jiang Wan akhirnya menyetujuinya.

Dia diam-diam menahan senyum di bibirnya tanpa mengatakan apa-apa.

Ketika Jiang Zeyu kembali ke kelas tujuh, Song Bi bergegas mendekat.

Hanya saja sebelum Song Bi sempat berbicara, Jiang Zeyu menutupi wajahnya dengan satu tangan, mendorongnya dengan jijik, kemudian langsung mendatangi Jiang Yu.

Dia meletakkan buku catatan di tangannya di atas meja Jiang Yu seolah sedang menawarkan harta karun, sambil berbicara dengan suaranya yang lembut, "Adikku, lihat. Aku meminjam catatan untukmu, agar kamu bisa belajar dengan lebih baik."

Mata Jiang Yu tertuju pada nama yang ada di sampulnya. Tiga kata 'Feng Junhao' terasa agak familiar.

Setelah mengingatnya, dia ingat bahwa ini adalah nama tokoh protagonis laki-laki dalam buku itu.

Feng Junhao, putra Feng Wenshu, putra kedua keluarga Feng.

Dia adalah pria yang disukai oleh Jiang Wan yang hampir menghabiskan seluruh harta keluarga Jiang, tetapi akhirnya dia gagal mendapatkannya.

Buku yang dia baca adalah novel roman berjudul "Kecanduan Cinta yang Buruk: Presiden yang Bersikap Sesuka Hati". Seperti yang kita lihat dari judulnya, buku ini berfokus pada cerita cinta yang menyakitkan. Protagonis pria dan wanita berpisah lalu bersatu lagi.

Amnesia, kecelakaan mobil, keguguran, dan perpisahan karena kesalahpahaman diputar berulang-ulang dalam buku, tidak ada satupun yang tertinggal.

Jiang Yu tidak membaca novel semacam ini, tetapi adik perempuan dan temannya itu selalu membicarakan buku ini, dia pun mengkritik tentang jalan ceritanya. Lama kelamaan, dia jadi hafal dengan jalan cerita pada novel itu. 

Menurut Jiang Yu, Feng Junhao, sang tokoh protagonis pria dalam buku ini, adalah seorang bajingan. Dia tidak mengatakan jika menyukai tokoh protagonis wanita, tapi dia membutuhkan kekuatan keluarga Jiang, kemudian memutuskan hubungan dengan Jiang Wan, tapi tidak pernah secara terus terang menolaknya.

Bahkan, untuk menyelamatkan posisi kepala keluarga Feng dia meminta bantuan keluarga Jiang, dia bahkan bertunangan dengan Jiang Wan, kemudian memaksa wanita pergi keluar negeri.

Jiang Yu sangat menyangka jika penulis buku ini memiliki masalah dengan pemikirannya, karena menjadikan tokoh protagonis pria dengan karakter seburuk itu.

Dia bahkan tidak ingin menyentuh pria menjijikkan seperti itu.

"Bagaimana bisa kamu mendapatkan catatannya?"

Jiang Zeyu melihat ekspresi saudara perempuannya, yang terlihat tidak senang ... dan juga sedikit jijik?

Dia menyentuh hidungnya, "Adikku, ini catatan dari kelas eksperimen satu, kupikir ini akan membantumu."

"Kembalikan, aku tidak membutuhkannya."

 "Oke."

Jiang Zeyu tidak ingin membantah. Jika adiknya mengatakan tidak membutuhkannya, berarti dia memang tidak membutuhkannya. Akan lebih baik jika Song Bi mengembalikannya nanti.

Penampilan arogan Feng Junhao membuatnya malas untuk mendekatinya.

Melihat Jiang Zeyu menyimpan buku catatannya lagi, Jiang Yu tiba-tiba teringat sesuatu, "Bukankah kamu mengatakan sebaiknya tidak berhubungan dengan keluarga Feng?"

"Ya."

"Lalu kenapa kamu melakukannya sendiri?"

"Aku tidak memintanya secara paksa, aku memintanya dengan sangat sopan."

Jiang Zeyu menjawab dengan masuk akal, "Aku meminjamnya untuk belajar, ini adalah alasan yang baik dan juga terhormat, dia tidak punya alasan untuk melawanku karena ini, kan?"

Melihat usaha Jiang Zeyu hingga dia rela pergi ke Feng Junhao demi Jiang Yu, hal ini membuat hati Jiang Yu melunak.

Dia menambahkan kalimat lain, "Kamu tidak perlu khawatir."

Jiang Zeyu mengangguk, "Baik adikku."

"Aku tidak membutuhkan catatannya."

Jiang Zeyu terus mengangguk.

"...Aku juga bisa mendapatkan nilai terbaik ketika ujian."

Jiang Zeyu masih menganggukkan kepalanya, tetapi dia merasa ada sesuatu yang salah.

Apakah dia salah dengar?

"Terbaik?" ulang Jiang Zeyu, matanya melebar.

Adikku tidak berbicara omong kosong, kan?


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.