Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Matamu Indah



Matamu Indah

1

"Hmm."

Jiang Yu mengangguk, dia masih berpikir jika dia tidak dapat melihat, "Kamu harus memanggil seseorang untuk mengambilkan pena dan kertas."

"Aku punya itu, di sini."

Feng Linbai mengeluarkan kertas dan pena dari bawah laci meja kopi.

Jiang Yu mengambilnya kemudian menulis di atas kertas. Satu-satunya suara di ruangan itu yang terdengar adalah suara goresan pena di atas kertas.

Setelah menulis , Jiang Yu menyerahkan kertas itu kepada Feng Linbai, "Ini, persiapkan sesuai dengan apa yang tertulis di kertas. Setelah semuanya siap, operasi dapat dilakukan. Setelah operasi, akan memakan waktu satu bulan untuk pulih."

"Satu bulan?"

Jiang Yu pikir itu terlalu lama, maka dari itu dia menjelaskan, "Tidak mungkin bisa cepat, matamu sudah terlalu lama terluka, jadi butuh waktu sebulan untuk pulih, tidak bisa cepat."

"Tidak, itu sudah sangat cepat." Bibir Feng Linbai terangkat, "Jangankan sebulan, aku bisa menunggu setahun."

"Tidak, hanya butuh waktu satu bulan untukmu bisa melihat cahaya lagi."

Jiang Yu mengatakannya dengan santai, karena menurutnya, ini bukan hal yang sulit.

Dia tidak tahu jika ucapannya bisa menimbulkan badai di hati Feng Linbai.

Feng Linbai terlalu sering mendengar orang-orang mengatakan jika matanya tidak dapat disembuhkan, jadi sulit bagi Feng Linbai untuk mempercayai perkataan siapa pun tentang matanya.

Tapi sekarang, seorang siswi SMA berusia tujuh belas tahun sedang duduk di depannya, dan dia berkata dengan santai bahwa hanya butuh satu bulan baginya untuk bisa melihat lagi. Dia sebenarnya mempercayai kata-kata itu.

Feng Linbai juga merasa bahwa mungkin dia sudah gila.

Tapi apa salahnya, dia memang sudah gila. Kali ini pun tidak buruk.

"Oke." Feng Linbai menjawab, "Aku akan meminta seseorang menyiapkan apa yang kamu inginkan, tetapi beritahu aku bagaimana caranya aku membalasmu jika kamu berhasil menyembuhkan mataku?"

"Tidak ada yang perlu di balas, aku tidak membutuhkan apapun."

"Lalu kamu datang untuk membantuku karena alasan kamu benci para b*jingan?"

"Tidak, ada alasan lain."

Jari Jiang Yu dengan ringan mengetuk sisi atas mata Feng Linbai lagi, "Matamu sangat indah, sayang sekali jika buta."

Sentuhan dingin dan sejuk seolah menyebar di sekitar mata hingga menyebar ke seluruh tubuh, Feng Linbai merasa jari-jarinya sedikit kaku.

Untuk pertama kalinya, dia bergerak lebih cepat dari otaknya, dia spontan memegang tangan kecil yang menyentuh wajahnya dengan seenaknya.

Kemudian detik berikutnya, Jiang Yu menarik tangannya, dan segera melepaskannya.

Feng Linbai meminta maaf, "Maaf, aku reflek."

Jiang Yu mengungkapkan pemahamannya, "Reaksi karena kamu stres, aku bisa mengerti."

Feng Linbai tersenyum, gadis kecil itu sangat baik.

"Meskipun aku tidak membutuhkan balasanmu, tapi aku punya keinginan."

Dia semakin mencondongkan tubuh ke depan, tapi masih mempertahankan jarak beberapa sentimeter dari Jiang Yu, bibirnya yang tipis terbuka, dia kemudian berkata, "Mengapa aku tidak menggunakan ..."

Lalu tiba-tiba berhenti.

"Apa?" Tanya Jiang Yu.

Feng Linbai memutar matanya kemudian menelan kata-katanya 'Aku berhutang padamu' lebih baik tidak menakuti gadis kecil itu.

Kalimat ini tidak diucapkan, karena takut gadis kecil itu akan berpikir bahwa dia adalah orang yang sembrono dan memiliki kesan buruk padanya.

"Aku tetap akan membalasmu, jadi aku berhutang padamu."

"Terserah kamu."

Jiang Yu menyesap lemon lagi, "Apa yang aku minta kamu harus mempersiapkannya, ketika sudah siap, suruh seseorang untuk memberitahuku, jika aku sudah dapat berita itu, aku akan segera melakukannya."

"Lalu, jika aku ada masalah, bisakah aku meminta bawahanku untuk mengirimimu pesan?"

Nada suara Feng Linbai terdengar tak berdaya dan rapuh, "Aku sudah buta begitu lama, sekarang tiba-tiba bisa melihat lagi, aku sedikit gugup."


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.