Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Itu Karena Mereka Buta



Itu Karena Mereka Buta

3

Jiang Yu mengerutkan kening, "Aku tidak bertanggung jawab atas kondisi psikologis pasien."

"Tapi kamu bisa membantuku membangun kembali kepercayaan diriku." Feng Linbai menopang dagunya, "Tidak harus terlalu merepotkan, dan tidak harus terlalu sering, asalkan kamu rutin datang ke rumah keluarga Feng untuk menemaniku."

"Datang kerumahmu?"

Jiang Yu mengerutkan kening lebih dalam, "Itu akan jadi masalah, aku benci masalah."

Feng Linbai berkata dengan santai, "Keluarga Feng baru-baru ini mempekerjakan juru masak baru, dan masakannya lezat, entah itu masakan Cina atau Barat, bebek panggang, steak, ayam suwir, semuanya enak, dia juga bisa membuat makanan penutup, apa nama kuenya? Keripik matcha berlapis…"

Jiang Yu langsung menjawab, "Aku akan datang. Berapa kali dalam seminggu aku harus datang?"

Ekspresinya semakin serius, sayang sekali Feng Linbai tidak bisa melihatnya.

Tetapi ketika dia mendengar Jiang Yu ingin datang, suasana hati Feng Linbai langsung berubah menjadi lebih baik, dia berkata dengan sangat ramah, "Sesuaikan saja dengan waktumu, entah kamu mau datang secara rutin atau tidak, terserah."

Tampaknya informasi yang diterima tentang gadis itu benar, menyuap gadis kecil itu dengan makanan adalah hal yang tepat.

"Akhir pekan saja." Jiang Yu memikirkannya, " Hari sabtu saja."

 "Baik."

Feng Linbai mengangkat sudut mulutnya, dia mengatakan supaya menyesuaikan dengan waktu yang Jiang Yu inginkan, tetapi dia memberi pilihan, supaya gadis kecil itu bisa lebih mudah untuk menentukan.

Jiang Yu meletakkan gelasnya, "Sudah larut, aku harus pergi."

"Aku akan meminta seseorang mengantarmu pulang."

"Tidak, aku akan pulang sendiri."

Jika Feng Linbai menyuruh seseorang untuk mengantarkan Jiang Yu pulang, Jiang Chenglang dan Jiang Wan pasti akan melihatnya, sehingga nanti dia harus menjelaskan. Itu akan merepotkannya.

Jiang Yu langsung keluar dari rumah.

Setelah beberapa saat, Feng Linbai menyuruh orang-orang yang menunggu di luar untuk masuk.

"Yan Bin, rekaman video di ruangan ini berikan padaku."

Dia ingin menyimpannya dan mendengarkan suara gadis kecil itu berulang kali.

"Baik, tuan."

Feng Linbai tiba-tiba menjadi tertarik, "Apakah kamu tidak penasaran dengan apa yang dia katakan kepadaku barusan?"

Ke Yanbin dengan hormat berkata, "Sebagai bawahan aku tidak berani melampaui batas."

Feng Linbai terkekeh, "Kamu adalah orang yang pendendam. Gadis kecil itu baru saja memberitahuku bahwa dia bisa menyembuhkan mataku."

"Tuan percaya?"

"Aku percaya." Feng Rinbai bertanya secara retoris, "Kamu tidak percaya?"

"Apakah tuan ingin mendengar kebenaran atau kebohongan?"

 "Kebohongan."

Ke Yanbin diam, tuannya selalu bermain kartu, dia sudah terbiasa.

"Bawahanmu percaya."

Feng Linbai menimpali "Percaya saja."

Ke Yanbin, "..."

Meskipun dia bisa merasakan bahwa Feng Linbai sedang dalam suasana hati yang sangat bahagia, Ke Yanbin masih tetap penasaran, tetapi mau tidak mau dia menuangkan air dingin sambil berkata, "Selama bertahun-tahun, banyak dokter terkenal tidak dapat menjamin kesembuhan tuan, sekarang ada seorang siswa perempuan yang belum lulus sekolah menengah, dan dia berbicara omong kosong di depan tuan ... "

Feng Linbai terkekeh, "Yan Bin, suatu hari, kamu akan dikalahkan oleh kesombonganmu."

Ke Yanbin tetap pada pendiriannya, "Bahkan jika Jiang Yu lebih baik, aku tetap berpikir jika dia hanyalah gadis biasa ,jika tidak, dia tidak akan terkenal di sekolah A."

"Itu karena mereka buta." Feng Linbai mendengus dingin, "Kamu tidak bisa melihat bayi sebesar itu di depanmu, kamu harus memiliki sepasang mata yang baik."

Ke Yanbin terdiam.

Seseorang yang buta secara fisik mengatakan bahwa orang lain buta, menunjukkan bahwa orang tersebut benar-benar buta.

Meskipun dia selalu merasa bahwa tuannya seperti cermin, tapi sekarang dia tidak setuju dengan hal ini.

Dia masih terdiam sambil terus memperhatikan Jiang Yu, dia tetap berpikir jika tidak ada sesuatu yang istimewa.

"Ngomong-ngomong, kamu juga harus memerintahkan seseorang untuk mengawasi dia di sekolah. Gadis kecil itu sangat lucu, jangan biarkan anak laki-laki yang mesum itu mengganggu dia."

Ekspresi Feng Linbai berubah dingin, "Jika ada masalah, katakan saja padaku."

Dia berhenti, "Dan juga jangan sampai mempengaruhi kegiatan belajar gadis kecil itu."

Ke Yanbin, "???"

Ya, terima kasih atas hadiah si kecil Ru mengsheng yang imut, oke~ Aku juga sudah melihat semua imut kecil lainnya, grup~ (yah, mulutmu bengkak)


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.