Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Keindahan Pria Lurus



Keindahan Pria Lurus

3

  "Aku ada waktu luang!"

Jika adiknya yang bertanya, meski Jian Zeyu tidak ada waktu luang pun dia pasti akan melonggarkan waktunya untuk adiknya! 

Apalagi, ketika adiknya bertanya apakah dia ada waktu luang, itu pasti tawaran untuk mengajaknya melakukan sesuatu.

Memikirkan pergi jalan-jalan dengan adiknya, membuatnya sedikit bersemangat.

"Itu bagus." Jiang Yu melanjutkan, "Kamu harus menemaniku pergi berbelanja dan membeli pakaian."

Jiang Zeyu tertegun, "Belanja... belanja?"

Dia tidak pernah pergi berbelanja dengan gadis-gadis...

"Nah, apakah ada masalah?"

"Tidak... tidak masalah!"

Bagaimana bisa ada masalah? Pasti tidak ada masalah!

Jiang Zeyu merasa bahwa keragu-raguannya tadi terdengar tidak tulus, dia segera menambahkan kalimat lain, "Kamu harus percaya, adikku, aku akan ada di sana kapan pun kamu membutuhkanku! Jam berapa kita akan pergi hari minggu besok?"

"Jam sembilan."

"Oke, Adikku, di mana kita akan bertemu? Bagaimana kalau aku yang menjemputmu!"

Jiang Yu menghentikan kalimatnya, "Tunggu."

Dia menoleh ke Jiang Wan kemudian bertanya, "Mall mana yang biasanya kamu kunjungi?"

Jiang Wan menjawab tanpa sadar, "Toko Lancui."

Setelah selesai berbicara, Jiang Wan tidak sabar untuk menggigit lidahnya, mengapa dia menjawab begitu cepat?

Jiang Yu menjawab, "Sampai jumpa di Lancui Department Store."

"OKE!"

Sampai dia menutup telepon, Jiang Zeyu masih merasa hal ini tidak nyata.

Adikku benar-benar mengajaknya untuk pergi berbelanja dengannya!

Dia bahkan lebih bersemangat ketika dia membayangkan adiknya yang berdandan di depannya.

Aduh, aku ingin melihat adikku mengenakan rok merah muda yang lembut!

Jiang Zeyu memegangi wajahnya sambi berpikir sejenak, tiba-tiba dia memikirkan sesuatu, kemudian dia berlari ke komputer, mengetik satu baris, dan mulai mencari—

"Apa yang harus aku lakukan saat aku pergi berbelanja dengan adikku?"

Dia melihat jawaban satu per satu, sambil berkata pada dirinya sendiri, "Hati-hati... adikku pasti aman saat bersamaku!"

"Bersikaplah sewajarnya…aku sedikit gugup, apa yang harus aku lakukan?"

"Berikan saran, bukan keindahan pria lurus... Apa itu keindahan pria lurus?"

Jiang Zeyu menoleh untuk mencari kata 'keindahan pria lurus'.

Tidak mungkin, tidak mungkin, adikku tidak akan menyukai keindahan itu, kan?

Bagaimana jika Jiang Yu memilih pakaian yang tidak cantik, kemudian dia akan ditertawakan ketika dia memakainya, jadi bukankah Jiang Zeyu akan menjadi orang yang berdosa selama berabad-abad?

Jiang Zeyu tiba-tiba \meragukan dirinya sendiri, dia dengan cepat menelpon, "Song Bi, ada sesuatu yang sangat penting, tolong beri aku ide!"

"Kakak Yu, ada apa?"

Akhir-akhir ini, jika Kakak Yu mengatakan sesuatu yang mendesak, itu pasti ada hubungannya dengan Jiang Yu.

Song Bi bertanya, "Aku tahu, ada apa dengan adikmu?"

Jiang Zeyu menjawab "Bantu aku memikirkan cara meningkatkan ketampanan pria heteroseksual dalam waktu singkat!"

Song Bi kebingungan.

Apakah dia mengalami halusinasi?

***

Dan di saat yang sama, setelah Jiang Yu menutup telepon, dia berkata kepada Jiang Chenglang dengan tenang, "Bukannya kamu ingin seseorang menemaniku pergi berbelanja? dan aku sudah menemukannya sekarang."

Jiang Chenglang terdiam.

Dia merasa bahwa bergaul dengan adik perempuannya ini penuh dengan hal-hal yang tidak terduga dalam hidupnya.

Jiang Wan hampir menggigit gigi peraknya itu.

Jadi dia lebih suka pergi dengan seorang anak laki-laki seperti Jiang Zeyu daripada pergi bersamanya, apakah itu berarti?

Dia berpikir bahwa dia masih mau bersikap sopan pada Jiang Yu, tapi mengapa Jiang Yu menunjukkan pemikirannya yang dangkal itu?

Dari mana dia berasal?

Apakah dia berpikir bahwa Jiang Zeyu, seorang anak laki-laki, akan lebih baik daripada kakak laki-laki yang punya banyak uang?

Betapa bodohnya dia!

Jiang Chenglang mengerutkan bibirnya, "Karena kamu sudah membuat keputusan, aku tidak akan memaksanya, kamu harus menyimpan kartu ini."

Untuk mencegah Jiang Chenglang menceramahinya lagi, jadi Jiang Yu menerima kartu itu.

Pokoknya, terima saja dulu, akan digunakan atau tidak itu urusan nanti.

Terkejut atau tidak?

Ya, aku sangat terkejut.

Dua kali lebih terkejut.


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.