Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Jiang Yu, Bagaimana Dia Bisa Pergi ke Rumah Keluarga Feng!



Jiang Yu, Bagaimana Dia Bisa Pergi ke Rumah Keluarga Feng!

1Sebentar lagi akhir pekan akan tiba.     

Karena suatu hari ia tidak akan dapat melihat Jiang Yu lagi, suasana hati Jiang Zeyu sedikit menurun.     

Tapi berpikir bahwa mereka berdua bisa bertemu lagi pada hari Minggu membuatnya merasa sedikit lebih baik.     

Setelah mengkonfirmasi waktu dengan Jiang Yu lagi dan setelah memastikan bahwa adiknya tidak akan lupa, Jiang Zeyu berdeham ringan dan berlalu pulang.     

Pada Sabtu pagi.     

Setelah sarapan, Jiang Chenglang melihat Jiang Yu duduk di sofa sebentar, lalu ia melihat ke arah jam, berjalan ke pintu masuk, dan mulai mengganti sepatunya.     

Jiang Chenglang bertanya-tanya, "Xiaoyu, kamu mau keluar?"     

"Iya."     

Jiang Chenglang tidak bisa menahan diri dan bertanya, "Apa kamu sudah ada janji?"     

"Iya."     

"Hati-hati di jalan, apa perlu paman Zhang mengantarmu pergi?"     

Jiang Yu selesai memakai sepatunya dan menjawab, "Tidak, itu sangat dekat."     

Sangat dekat?     

Jiang Wan mengulangi dua kata ini dalam hati, lalu mengangkat wajah kecil dan berkata sambil tersenyum, "Kakak, aku juga mau pergi ke rumah teman-teman baikku, biarkan aku pergi bersamamu!"     

Jiang Yu pura-pura tidak mendengar apa yang ia katakan, ia langsung membuka pintu dan berjalan keluar.     

Jiang Wan dengan cepat berlari ke pintu untuk mengganti sepatunya, berteriak "Kakak, aku pergi dulu." dan ia berlalu pergi begitu saja.     

Setelah keluar, Jiang Wan melihat Jiang Yu berjalan perlahan di depan dengan tangan di dalam saku celananya.     

Ia mempercepat langkahnya untuk mengejar, ketika ia melihat Jiang Yu berbelok di sebuah sudut dan berjalan ke ujung yang lain.     

Jiang Wan tidak bisa menahan diri untuk tidak melambat.     

Arah ini bukan arah keluar dari sini.     

Jiang Yu, dia mau pergi kemana?     

Jiang Yu secara alami menyadari bahwa Jiang Wan mengikutinya, tetapi ia tidak siap untuk menutupi keberadaannya karena pengikutnya.     

Biarkan dia melihatnya saja, toh bukan hanya kali ini saja.     

Jiang Yu berdiri di depan pintu rumah keluarga Feng dan membunyikan bel pintu.     

Segera, pintu terbuka dan ia pun dipersilakan masuk.     

Jiang Wan tercengang ketika ia melihat pemandangan ini, sudut bibirnya terangkat.     

Jiang Yu, dia…. Bagaimana bisa dia pergi ke rumah keluarga Feng!     

Selain itu, keluarga Feng dengan cepat membiarkannya masuk, apa artinya ini?     

Apakah itu berarti dia punya janji dengan keluarga Feng?!     

Siapa orang yang membuat janji temu dengannya?     

Mungkinkah... tuan muda Feng yang legendaris itu?     

Sorot mata Jiang Wan menjadi gelap. Tampaknya Tuan Muda Feng benar-benar ada hubungannya dengan Jiang Yu. Ia harus memberi tahu kakak laki-lakinya tentang ini dengan cepat!     

Jiang Wan berbalik, pertama-tama da pergi ke rumah Ni Manman untuk menghabiskan waktu, lalu perlahan berjalan pulang.     

Di sisi ini, setelah Jiang Yu memasuki rumah keluarga Feng, ia melewati taman besar di rumah keluarga Feng dan ia dibawa ke luar halaman, dan saat itu Feng Lingbai sudah menunggu di sana.     

"Tuan Muda."     

Pelayan itu berkata dengan hormat dan kemudian berjalan mundur.     

Feng Linbai duduk kembali di kursi rodanya kali ini. Kakinya yang panjang bersilang, posturnya malas dan ia menutup matanya seolah sedang memikirkan sesuatu.     

Jiang Yu mengangkat alisnya karena terkejut, "Kamu memintaku untuk datang dan menemanimu jalan-jalan, tetapi kamu ternyata duduk di kursi roda?"     

"Jika kamu lelah berjalan, kamu bisa melakukan ini juga."     

Feng Lingbai membuka matanya, meskipun ia tidak bisa melihatnya, dia bisa merasakan nafas gadis kecil itu, dan ini membuatnya merasa bahagia.     

Jiang Yu berkata dengan jijik, "Kamu sangat pemalas."     

Feng Lingbai tidak terganggu dengan perkataan Jiang Yu, "Terima kasih atas pujiannya."     

Ia membawakan piring kecil untuknya dari meja batu kecil, "Kue yang disiapkan khusus untukmu, cobalah."     

Mata Jiang Yu berbinar.     

Dengan tanpa sungkan, ia pun langsung mengambilnya, mengangkat penutup debu di piring, dan di tengah piring porselen putih nampak tergeletak kue krep matcha mille kecil dan halus, yang mampu membuat orang menggerakkan jari telunjuk mereka.     

Ia sedang duduk di bangku batu di samping meja batu, memakan kue dalam gigitan kecil, dan saat ia sedang menikmati makanannya, ada dua orang datang dari arah halaman.     

Jiang Yu pura-pura tidak melihat, tapi mereka berdua berjalan ke arahnya.     


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.