Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Dua Saudara Perempuan Dari Keluarga Jiang Selalu Berguna



Dua Saudara Perempuan Dari Keluarga Jiang Selalu Berguna

1"Keluarga Jiang memiliki empat putra, dua putri, dan dua putri yang sepertinya akan menikah, dan tiga putra lainnya tidak berniat bersaing dengan Jiang Chenglang untuk harta keluarga.     

Jadi jika dia ingin memenangkan keluarga Jiang, itu memang cara yang cerdas untuk memulai dengan putri keluarga Jiang, tapi sayangnya... Jiang Yu sepertinya bukan orang yang baik. "     

Feng Junhao mendengus, "Aku sudah mengiranya, Ayah. Mengapa kamu tiba-tiba memintaku untuk mengajarinya hari ini, ternyata itu idenya. Bagaimanapun juga, Jiang Yu berasal dari keluarga kecil.     

Seperti jika dia awalnya adalah phoenix emas? Setelah tinggal di sarang burung untuk waktu yang lama, ia berubah menjadi burung pegar. "     

Feng Wenshu cemberut, "Memang, aku awalnya ingin memancing Jiang Yu di depan Feng Linbai, tapi ternyata aku malah melihat hal ini hari ini ..."     

"Ayah," Feng Junhao sedikit terdiam, "Jika membandingkan dua putri keluarga Jiang, setiap orang bijak pasti akan memilih Jiang Wan."     

"Kalau begitu tidak bisa berkata-kata lagi."     

Feng Wenshu menggelengkan kepalanya, "Tidak peduli seberapa baik Jiang Wan, dia masih anak tiri dari keluarga Jiang, dan tidak ada hubungannya darah dengan saudara-saudara dari keluarga Jiang.     

Jiang Chenglang sangat sopan padanya sekarang sehingga dia hanya menganggap bahwa dia adalah anak perempuan yang dibawa oleh ibu tirinya, tetapi sekarang setelah dia kembali, bagaimana hubungan dalam keluarga Jiang akan berkembang ... Belum bisa dipastikan. "     

Feng Junhao berpikir sejenak, "Ayah, yang ayah katakan itu masuk akal juga."     

Orang-orang dari keluarga kaya selalu lebih menghargai keturunan.     

"Jadi, beri dirimu satu pilihan lagi."     

Feng Wenshu berkata, "Pasti ada sesuatu yang berguna jika kita berhubungan dekat satu sama lain dengan dua saudara perempuan dari keluarga Jiang itu. Aku baru tahu bahwa Jiang Wan berada di kelas yang sama denganmu, sementara Jiang Yu ... cobalah untuk akrab dengannya dulu."     

Feng Junhao tersenyum, "Aku mengerti, Ayah."     

  ...     

Feng Junhao dan Feng Wenshu akhirnya pergi dan dunia kembali menjadi hening.     

Jiang Yu duduk kembali di bangku batu, memegang cangkir dan cemberut, tehnya sudah menjadi agak dingin.     

Feng Linbai sepertinya merasakan pikirannya, "Aku akan meminta seseorang untuk mengganti teh untukmu."     

Jiang Yu menggelengkan kepalanya, "Aku masih ingin minum limun."     

"Baiklah." Feng Linbai tertawa, "Aku akan meminta seseorang untuk menyiapkannya untukmu."     

Ia tidak menyukai teh earl grey yang disiapkan khusus untuknya, dia hanya ingin minum limun.     

Itu juga karena ia tidak terlalu memikirkannya. Setelah terakhir kali kami bertemu, ia seharusnya memberitahunya. Itu hanya karena ia ingin menyiapkan sesuatu yang berbeda untuknya, jadi ia mengubah polanya.     

Tapi kali ini, ia ingat.     

Pelayan itu dengan cepat membawakan minuman limun.     

Jiang Yu memegang segelas limun dan meminumnya perlahan. Ia melirik Feng Linbai dan bertanya, "Apakah kamu tidak berdiri sama sekali?"     

Feng Linbai menjawab seperti biasa, "Karena kamu masih duduk."     

Jiang Yu berhenti.     

Apa dia melempar kembali umpannya?     

Ia tidak mungkin melakukan sesuatu saat ini.     

Ia meletakkan cangkir dan berdiri, "Kalau begitu aku berdiri sekarang."     

Feng Linbai lalu berdiri perlahan.     

Pertama kali mereka bertemu, Feng Linbai sedang duduk di kursi roda. Kedua kali mereka bertemu, mereka duduk dan mengobrol.     

Kali ini, ketika keduanya berdiri sangat dekat, Jiang Yu menyadari bahwa Feng Linbai sangat tinggi.     

Tinggi badan Jiang Yu tidak termasuk pendek jika berdiri bersama teman-teman wanitanya yang lain, tapi sekarang ketika berdiri dengan Feng Linbai, ia hanya setinggi bahunya.     

Setidaknya, tingginya 1,85 meter?     

Merasakan tatapan Jiang Yu, Feng Rinbai jelas dalam suasana hati yang bahagia.     

Ia menyukai tatapan mata gadis kecil itu tertuju padanya dan yang terbaik adalah melihat dirinya sendiri.     

"Ayo."     

Jiang Yu menatapnya, "Kamu tidak perlu membawa apa-apa?"     


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.