Mengukir Takdir

Terlalu Banyak Menindas



Terlalu Banyak Menindas

3

Shen Xi tidak menoleh ke belakang, namun ia mengenali orang itu dari suaranya. Itu adalah suara Liu Yan, teman baik Su Ruowan ia juga yang tertua. Dia datang bersama beberapa teman lainnya.

Liu Yan melihat Shen Xi terdiam dan memelototinya, "Jalang kecil, kamu sudah mematahkan kaki Wanwan, masih saja punya wajah untuk makan di sini. Lihat ke sini kau! Supaya aku bisa melihat seberapa tidak tahu malunya kamu."

"Cuih, dasar tidak tahu malu. Tidak bisa membedakan status, bagaimana bisa keluarga Su mengadopsinya?"

"Benar, dia menyulitkan dewi Wanwan kita, ia selalu diganggu oleh anjing ini."

"Kak Yan, hajar dia!"

Teman Liu Yan yang lain mengelilingi Shen Xi sambil tertawa arogan.

Shen Xi masih saja makan dengan tenang, ia memancarkan aura dingin yang menolak kehadiran orang lain ribuan mil jauhnya, ia terlihat sombong dan mulia.

Liu Yan yang kesal karena diabaikan oleh Shen Xi, mengambil minuman di meja dan menuangkannya langsung ke makanan Shen Xi, "Makan! Terus saja makan!"

Shen Xi sedikit mengernyit, tatapan matanya pun tampak berubah dingin dan serius.

"Aku menyuruhmu makan!" Liu Yan memukul meja, matanya tampak ganas, dan mulai mengulurkan tangannya untuk membalikkan makanannya.

Terdengar suara gebrakan. Makanan itu berserakan di atas meja hingga ke lantai.

Liu Yan tertawa lebih liar sambil menunjuk ke makanan di lantai, "Shen Xi, jika kamu tidak menjilat semua ini sekarang, aku tidak akan membiarkanmu pergi."

Teman-teman di dekat Liu Yan pun tertawa, mereka mulai menyuruh Shen Xi untuk menjilat makanan di lantai hingga bersih.

Para siswa lain yang senang dengan gosip kini memandang Shen Xi dengan simpatik.

Su Ruowan memang memiliki banyak pengikut setia, mereka mulai ikut bersorak. Mereka juga mengetahui bahwa patah kaki yang diderita Su Ruowan ada kaitannya dengan Shen Xi

Dari lantai dua, Restoran Prancis di sana memiliki dinding kaca, mereka dapat melihat pemandangan lantai pertama secara langsung.

"Ah Shi, apa kamu tidak ingin ke sana dan melihat langsung?" Kata Yu Qiubai yang sedang melihat ke arah lantai pertama dengan penuh minat.

"Apa hubungannya denganku?" Cibir Su Mushi.

Di lantai satu Liu Yan tidak akan membiarkan Shen Xi pergi jika Shen Xi tidak melakukannya. Ia masih menaruh dendam kepada Shen Xi yang mematahkan kaki Wanwan.

"Bukankah dia adikmu?" Yu Qiubai menopang dagu dengan kedua tangannya, terlihat gelagat provokasi pada lirikannya dengan minat yang jelas.

"Adikku hanya Wanwan!" Su Mushi memalingkan muka dari Shen Xi dengan jijik.

Shen Xi?!

Tidak pantas menjadi adiknya!

"Benarkah?" Kata Yu Qiubai tersenyum jahil sambil menunjuk Shen Xi. "Tapi menurutku, dia lebih mirip ibumu?"

Mata Su Mushi tiba-tiba menegang, "Yu Qiubai, jangan bicara omong kosong kau!"

Yu Qiubai mengangkat bahu tidak tertarik, "Aku hanya asal bicara, kenapa kamu begitu marah?"

Su Mushi kembali memperingatkan Qiu Yubai, "Jangan mengolok-olokku dengan hal-hal seperti itu, kalau tidak kita tak perlu berteman lagi."

Apakah Shen Xi terlihat seperti ibunya? Bagaimana mungkin? Selama Su Mushi melihat Shen Xi, ia hanya merasa sakit!

Di aula kantin Shen Xi sedang berdiri, kemudian ia berjongkok di lantai.

Liu Yan tersenyum penuh kemenangan. Pelacur kecil ini lebih baik mendengarkannya, kemudian ia memerintahkan, "Jilat sampai bersih. Aku tidak mau mengakui jika tidak kamu jilat sampai bersih."

Yu Yuanxi yang duduk di seberang Shen Xi pun menurunkan matanya sedikit, tatapannya menjadi lebih dingin dan tangannya yang memegang sumpit semakin menegang.

Ini keterlaluan! Mereka terlalu menindas orang lain!

Yu Yuanxi melihat Shen Xi berdiri, kemudian berjongkok lagi, lalu ia membulatkan tekad besar dan berkata, "Jangan lakukan!"

Shen Xi yang sedang berjongkok malah mengeluarkan sekantong tisu basah, membukanya, kemudian dengan hati-hati menyeka bekas makanan yang terciprat ke sepatu Yu Yuanxi. Ia berkata dengan suara dingin, "Maaf mengganggumu."

Mata Yu Yuanxi melotot karena terkejut sambil menatap gadis yang berjongkok di depannya. Tangan gadis itu, ramping dan cantik, bersinar seperti batu giok putih. Ia membersihkan Sepatu Yu Yuanxi, meski lama kelamaan terlihat kotor dan tua lagi.

Yu Yuanxi sedikit gugup dan canggung, ia ingin menarik kakinya karena takut tidak sebanding dengan kebaikan hati Shen Xi.

"Shen Xi!" Liu Yan berteriak dan menendang Shen Xi dengan penuh amarah.


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.