Cinta dari Masa Depan

Besok Diumumkan, Setengah Bulan Lagi Tunangan (1



Besok Diumumkan, Setengah Bulan Lagi Tunangan (1

Leng Jiuchen mencibir, "... Ini bukan hal yang penting. "     

Shi Ran menggelengkan kepalanya. "... Kalau begitu, apa yang penting bagimu?"     

"Tentu saja urusan negara. "     

Shi Beiyu mengangkat alisnya dan memainkan rasa, "... Aku pikir kamu bisa mengatakan Xiang Qiu Ci. "     

Leng Jiuchen meliriknya dengan acuh tak acuh, lalu mengambil gelas dan meminumnya.     

"Jangan hanya minum, katakan saja. " Hoskai bertanya.     

Leng Jiuchen menarik napas ringan, wajahnya yang tampan tampak acuh tak acuh. "Besok diumumkan, pertunangan setengah bulan lagi. "     

Begitu dia mengatakan ini, semua orang terkejut.     

"Cepat sekali!" Shi Ran menggebrak meja.     

Leng Jiuchen tersenyum sinis, "... Pak Presiden mendesak. "     

Dengan kata lain, bisa terdengar bahwa hubungan Leng Jiuchen dengan Tuan Presiden tidak harmonis.     

Leng Jiuchen adalah orang yang paling menyebalkan karena orang lain menggunakan kekuasaan untuk menekannya.     

Meski ia sudah menutupi langit dalam politik, kini masih ada presiden di atas kepalanya.     

Dulu, Leng Jiuchen masih menghormati Tuan Presiden saat ini, tetapi sejak Tuan Presiden bersikeras untuk menjebloskan putri bungsunya Mei Ningqiang kepadanya, ia perlahan menjauh dari Tuan Presiden.     

Sama seperti sekarang, di depan saudara-saudaranya sendiri, tidak ada penghinaan terhadap Presiden.     

Shi Beiyu mengerutkan kening. "A Jiu, bagaimanapun juga, dia adalah raja dan kamu adalah hamba. Seperti kata pepatah, raja membiarkan hamba mati, dan hamba harus mati... Terlebih lagi, dia menunjukkan mutiara di telapak tangannya kepadamu. Aku pikir, kamu seharusnya tidak meninggalkannya sekarang. "     

Shi Mo mengangguk. Benar, meskipun kandidat lain tidak memiliki kekuatan sepertimu, mereka yang mendambakan kursi presiden bukanlah orang biasa. Jika tidak berhati-hati, mereka tidak akan bisa bertahan lagi. Selain itu, dua tahun masih sangat lama. Tidak ada yang bisa memprediksi apa yang akan terjadi ···     

Mendengar ini, Leng Jiuchen merasa kesal.     

Dia mengambil gelas anggur dan meminumnya, lalu tertawa rendah. "... Terima kasih atas peringatan saudara-saudaraku, aku mengerti. "     

Dia juga menggerutu di depan mereka, di depan orang lain, tidak akan pernah seperti ini.     

Jika tidak, dia tidak akan setuju untuk menikahi Meining.     

Beberapa pria mengobrol di lantai bawah. Mu Shiyin dan Ji Yang juga berbicara dengan mereka di lantai atas.     

"Yinyin, kamu harus mendengarkan Dokter Huo. Sekarang cuaca sudah semakin dingin, sebaiknya kamu tidak keluar. "     

Mu Shiyin meninggalkan rumah sakit dengan suasana hati yang jauh lebih baik. Ia tersenyum dan mengangguk, "... Aku tahu, Qiu Ci. "     

Xiang Qiu Ci mengangguk ··· Aku akan pergi besok.     

Begitu dia mengatakan ini, suasananya sedikit suram.     

Mu Shiyin mengangguk, "... Ya, baiklah. Negara mana yang ingin kamu kunjungi? Aku akan bertanya pada Shi Beiyu malam ini dan memintanya untuk mengatur tempat yang aman untukmu. "     

Dia tersenyum pada Qiu Ci, "... Aku baik-baik saja. "     

Selama tidak ditemukan oleh Leng Jiuchen.     

Dalam setengah bulan terakhir, Leng Jiuchen juga pergi menemui Ji Yang dua kali. Namun, dia menolaknya, dan keduanya tidak ada hubungan.     

Dia merasa ini cukup bagus.     

"Oke, Qiu Ci, kamu sendirian di luar, kamu harus menjaga dirimu baik-baik. Ingatlah untuk selalu menghubungi kami. "     

Begitulah hidup, jika ada berkumpul, ada perpisahan, selalu biasakan.     

"Ya, bisa. Tubuhmu lemah, hari ini juga lelah. Cepatlah beristirahat. "     

Mu Shiyin menghela napas tak berdaya, "... Ayo, peluk. "     

Xiang Qiu Ci dan Ji Yang turun bersama. Shi Beiyu dan yang lainnya belum bubar. Ketika melihat mereka turun dari lantai atas, Huo Skai berinisiatif menyapa mereka. "... Nona Xiang dan Nona Ji datang untuk minum bersama?"     

Xiang Qiu Ci menundukkan kepalanya dan tidak mengatakan apa-apa. Ji Yang berkata sambil tersenyum lebar, "... Tidak, kami akan kembali, kalian lanjutkan. "     


Tip: Anda dapat menggunakan tombol keyboard kiri, kanan, A dan D untuk menelusuri antar bab.