Cinta dari Masa Depan

Tidak Bisa Mengeluarkan Gading (1



Tidak Bisa Mengeluarkan Gading (1

5Hoskai melirik Leng Jiuchen di seberangnya dan berkata sambil tersenyum, "... Sudah begitu malam, ayo ikut kami sebentar lagi. "     

Begitu kata-kata ini terlontar, Ji Yang langsung menggelengkan kepalanya, "... Tidak perlu, mengemudi sangat nyaman. "     

Setelah mendengar ini, Hoskai hanya bisa mengangkat bahunya. "... Baiklah, kalau begitu, hati-hati di jalan. "     

"Ya, bisa. "     

Ketika Ji Yang dan Xiang Qiu Ci baru saja keluar dari gedung, Leng Jiuchen yang duduk diam tiba-tiba berdiri dari posisinya.     

"Kalian lanjutkan. "     

Melihat Leng Jiuchen pergi dengan jaketnya, beberapa orang langsung tertawa tak terkendali -     

"Aduh, bukankah tadi dia cukup tenang. "     

"Ya, apakah ini akan terburu-buru?"     

Leng Jiuchen mendengus pelan, "... Tidak ada yang menganggap kalian bisu jika tidak berbicara. "     

Setelah itu, dia melangkah ke gerbang dan mengejarnya.     

Begitu Ji Yang dan Xiang Qiu Ci sampai di samping mobil, sebelum pintu mobil terbuka, terdengar suara dingin dari belakangnya, "... Xiang Qiu Ci!"     

Mendengar suara ini, hati Qiu Ci bergetar. Ia mendongak dan melihat Leng Jiuchen yang berjalan keluar dari gedung utama sedang berjalan ke arah sini.     

Dalam sekejap, dia buru-buru berkata pada Ji Yang, "... YYANG, ayo kita pergi!"     

Dia benar-benar tidak ingin terlibat dengan Leng Jiuchen.     

Ji Yang tahu betapa malunya Leng Jiuchen. Melihat Leng Jiuchen mengejarnya, ia membuka pintu dan duduk.     

"Oke, ayo kita pergi!"     

Mereka berdua dengan cepat masuk ke dalam mobil, dan Ji Yang segera menyalakan mesin. Awalnya mereka berpikir bahwa kali ini mereka selalu bisa menghindari Leng Jiuchen, tetapi dia berdiri tegak di tengah jalan.     

Ji Yang terdiam:" ······     

Sebenarnya, dia sangat ingin berguling darinya, tapi dia tidak memiliki keberanian.     

Xiang Qiu Ci menggertakkan giginya dengan marah, "... Tidak tahu malu!"     

Ji Yang juga mendengus, "... Benar! Sangat tidak tahu malu!     

Leng Jiuchen berdiri di tempatnya dengan dingin, menatap Xiang Qiu Ci di sampingnya, dan berkata dengan suara yang dalam, "... Aku ingin mengatakan sesuatu padamu. "     

Xiang Qiu Ci mengabaikannya dengan malas dan memalingkan muka.     

Ji Yang menurunkan jendela mobil dan mengulurkan kepalanya, lalu berkata dengan tidak berdaya, "... Tuan Chief, kamu sangat merusak citramu. "     

Leng Jiuchen sedikit mengernyit dan berkata pada Ji Yang, "... Kamu keluar dulu. "     

Ji Yang terdiam:"!!!" Mengapa?     

Mendengar ini, dahi Xiang Qiu Ci berkedut. Pria ini benar-benar tidak tahu malu!     

Leng Jiuchen melihat Ji Yang dan berkata, "... Aku akan menyuruh orang mengantarmu pulang. "     

Ji Yang terbatuk ringan dan berkata, "... Kalau begitu tidak bisa, aku harus bersama Qiu Ci. "     

"Kalau begitu aku harus masuk ke mobil?" Leng Jiuchen sama sekali tidak peduli dengan masalah dirinya yang sekarang ini. Lagi pula, malam ini, dia ingin berbicara dengan Qiu Ci.     

Xiang Qiu Ci tahu bahwa Leng Jiuchen adalah orang yang sombong. Apa yang ingin dia lakukan harus dicapai dengan cara apa pun.     

Dia menekan amarahnya dan berkata dengan suara rendah, "... Katakan apa yang ingin kamu katakan!"     

Wajah Leng Jiuchen tampak menarik, "... Kamu benar-benar ingin aku mengatakan ini padamu?"     

Xiang Qiu Ci mendengus pelan, mengabaikannya, seolah dia yang mengatakannya.     

Leng Jiuchen mengangguk, "... Oke, kalau begitu aku benar-benar mengatakannya. "     

Xiang Qiu Ci buru-buru!     

Dia tidak bisa mengucapkan kata-kata yang baik!     

Dia tidak tahu malu!     

"! Apakah kamu tahu siapa dirimu?! Xiang Qiu Ci marah.     

Leng Jiuchen mengangkat alisnya, "... Di depanmu, aku adalah seorang pria. "     

Ji Yang terdiam:" ······ Bisakah dia menganggap dirinya udara?     

Xiang Qiu Ci sangat lemah. Ia menoleh perlahan dan menatap Ji Yang. "... Yang-Yang, kamu pulang dulu saja. "     

Mendengar ini, Ji Yang tiba-tiba terkejut, "... Bagaimana bisa begitu!"     

"Jangan khawatir, aku baik-baik saja. "     


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.